1

Street Art Jepang – Tokyo yang merupakan kota besar sekaligus ibu kota negara yang memiliki tradisi seni grafis sangat kental, sungguh mengejutkan jika tidak melihat banyak seni jalanan di Tokyo, ketika kamu mempertimbangkan geleri seni terbuka Chelsea di New York, Shoreditch di London, atau Fitzroy di Melbourne, kamu pasti bertanya-tanya mengapa Tokyo begitu kurang dalam kreativitas gaya bebas yang spontan.

Photo by George Lloyd
Simak Juga : Hasil Karya Gambar Hyper Realistic Dengan Pena Karya Shohei Otomo

Tapi itu akan mengabaikan kekhasan Tokyo. Mural yang Anda lihat di kota-kota besar barat mungkin dirayakan oleh hal yang sudah biasa pada hari ini, akan tetapi hingga baru-baru ini, seni jalanan juga dikriminalisasi dan disinggkirkan, seperti Graffiti, Street Art, dan tentunya seni mural, muncul sebagai tanggapan terhadap kehidupan di bagian kota yang telah terabaikan dan kumuh.

Photo by George Lloyd

Seni jalanan mungkin akan tetap menjadi bentuk seni yang cukup marjinal, jika bukan karena dunia seni barat. Di bawah rentetan tuduhan elitis atau obscurantist, pasar seni telah merangkul seni jalanan.

Seniman Jepang pasti melihat dengan heran begitu banyak pertengkaran dan kesadaran diri, belum lagi begitu banyak pengabaian perkotaan. Tokyo tidak pernah harus berurusan dengan jenis penyakit perkotaan yang telah merusak begitu banyak bagian London dan New York, dan sebagai hasilnya, hanya segelintir seniman muda Jepang yang mengembangkan etos punk DIY dari rekan-rekan mereka di Amerika Serikat, Eropa. dan Australia.

Photo by George Lloyd

Banyak seniman kontemporer paling berbakat di Jepang tidak dapat mencari nafkah melalui seni mereka sendiri. Ini sebagian karena galeri pribadi kecil yang menampilkan karya seniman Jepang yang sedang naik daun sangat sedikit dan jarang.

Photo by George Lloyd

Manga dan anime sangat populer di Jepang sehingga banyak seniman dapat dengan mudah menemukan pekerjaan. Tapi itu masih menyisakan banyak pemandangan kota yang anonim dan tidak menarik, belum lagi banyak seniman dengan ide yang tidak sesuai dengan formula manga atau anime.

Photo by George Lloyd

Proyek Kota Mural Koenji adalah skema ambisius untuk memperkuat reputasi Koenji sebagai pusat kreatif dengan mempercantik beberapa dindingnya di lingkungan barat Tokyo. Mulai tahun 2016, tujuh seniman jalanan diundang untuk mendekorasi tembok di sekitar Koenji. Idenya adalah untuk mengubah Koenji menjadi ‘kota seni’ dan menarik lebih banyak wisatawan ke daerah tersebut, sambil memberikan kesempatan kepada seniman lokal untuk mengekspresikan diri dengan bebas.

Photo by George Lloyd

Di antara seniman yang membuat mural untuk proyek tersebut adalah Tsuyoshi Nigamushi (‘Bitter Worm’). Dia tinggal di Tokyo dan telah mengadakan pameran tunggal dan acara di kota. Dia mencari nafkah sebagai desainer grafis dan muralis untuk orang-orang seperti Rising Sun Rock Festival dan Facebook Japan Office, selalu dengan gaya khasnya “Poisonous Style”

Muralist lain yang karyanya bisa dilihat di Koenji adalah Yohei Takahashi, lahir di Tokyo pada tahun 1987. Seperti kebanyakan muralist, ia mengubah aksi membuat mural menjadi performance piece. Sebagai pelukis live, ia telah terlibat di berbagai tempat, dan dikagumi karena teknik improvisasinya, warna yang hidup, dan garis yang mengalir.

Whole Nine adalah unit seni yang fokus pada live painting dan pembuatan mural. Dibentuk tahun 2007, terdiri dari Hitch yang menyukai motif realistik, dan Simo yang condong ke abstrak. Duo ini bekerja berdampingan dan berspesialisasi dalam ekspresi cepat dan lincah dengan daya tarik massa. Mereka telah bekerja untuk orang-orang seperti Amazon, Adidas, dan Redbull, memproduksi iklan dan video musik.

Yuji Oda lahir di Nerima-ku, Tokyo pada tahun 1981. Muralnya menunjukkan pengaruh garis kuat dan cair dari cetakan balok kayu tradisional Jepang. Selain menghasilkan karya seni untuk majalah dan buku, ia melakukan lukisan mural langsung di festival, dan membuat papan nama.

Shogo Iwakiri telah melakukan perjalanan ke banyak negara. Setelah berkeliling Amerika Latin selama dua setengah tahun, dia kembali ke Jepang pada tahun 2009. Dia mengatakan bahwa dia terinspirasi oleh “gambaran perasaan yang saya dapatkan dari lingkungan yang tidak dikenal” dan paling dipengaruhi oleh budaya asli Tengah dan Selatan Amerika. Ia telah beberapa kali melakukan pameran tunggal.

Photo by George Lloyd
Simak Juga : Lokakarya 100 Tahun Ciptakan Boneka Pikachu Dengan Kain Kimono Berkualitas Tinggi

Proyek Kota Mural Koenji adalah gagasan dari tim di balik Proyek Bed & Art (BnA), sebuah proyek perhotelan seni yang ambisius yang bertujuan untuk mendukung seniman Jepang sambil memberi wisatawan kesempatan “untuk menghabiskan malam dalam sebuah karya seni.” Setiap kamar di hotel Koenji BnA dirancang oleh seniman lokal Jepang dan tim arsitek, desainer tekstil, dan tukang kayu, yang menerima bagian dari keuntungan dari setiap pemesanan kamar.

Proyek ini telah mengokohkan reputasi Koenji sebagai ruang terbuka dan ramah bagi tipe kreatif dari seluruh dunia. Penggemar seni yang mengunjungi Jepang sering kali kesulitan mengakses komunitas artistik tersembunyi di Tokyo. Visi BnA adalah solusi kreatif yang membantu seniman lokal dengan ambisi internasional, dan wisatawan internasional dengan selera lokal. Bar, galeri, dan lounge atap hotel Koenji BnA mengadakan sejumlah acara sepanjang tahun, yang memungkinkan para tamu untuk berbaur dengan komunitas kreatif lokal dalam suasana sosial.

 

 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

1
Kira Nakayama 秋本健太
Currently working at Artforia.

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: