1
8 shares, 1 point

Seni Budaya Jepang – Dalam budaya Jepang seperti yang kamu ketahui banyak sekali menggunakan berbagai macam warna yang digunakan, seperti di kuil-kuil mereka banyak menggunakan warna merah, serta warna hitam yang dipakai dalam pembuatan tatto.

Di budaya Jepang ada 4 warna yang sangat penting, dari semua warna tersebut sering kali kamu melihatnya ketika berada di Jepang tanpa disadari, berikut ini adalah 4 warna penting dalam budaya Jepang.

Simak Juga : 10 Fakta Unik Dan Aneh Tentang Dunia Yakuza Di Jepang

1. Ungu

Warna Ungu dalam bahasa Jepang disebut murasaki (紫), Waktu dulu di Jepang, orang biasa dilarang menggunakan baju berwarna ungu, dahulu warna ungu sangat jarang terlihat dikarenakan sulit dan membutuhkan waktu dalam membuatnya, warna ungu terbilang barang yang sangat mahal karena terbuat melalui proses diekstraksi dari shigusa (Tanaman gromwell ungu), yang terbilang sangat sulit tumbuh, dan juga sangat memerlukan tenaga untuk mewarnai menggunakan warna ungu.

wallpaperplay.com

Selama periode Nara, sekitar 1400 tahun yang lalu, hanya pejabat tingkat tinggi dan keluarga Kekaisaran yang bisa mengenakan pakaian ungu sejak tahun 604, ketika dua belas level sistem cap dan pangkat diberlakukan di Jepang.

Ketika agama Buddha datang ke Jepang, para biksu yang memiliki tingkat kebajikan yang tinggi juga diizinkan untuk mengenakan pakaian ungu. Dalam pertunjukan Noh, ungu dan putih sering digunakan untuk kostum kaisar dan Dewa. Karakter lain sama sekali tidak memakai warna ungu di kostum mereka.

Menjelang periode Heian (794-1185), warna ungu dikaitkan dengan bunga wisteria. Selama pertengahan periode Heian, para pejabat Fujiwara menerapkan pemerintahan kabupaten. Fuji yang berarti bunga wisteria dalam bahasa Jepang, warna ungu menjadi sinonim untuk kelas penguasa lagi. Selama periode Edo (1603-1868), keluarga yang berkuasa adalah Tokugawa. dan lambangnya adalah bunga mallow, jadi ungu tetap dikaitkan dengan kaum bangsawan karena alasan yang sama.

woodblock print by Kunisada Utagawa

Namun, ungu menjadi populer selama periode Edo. Orang awam dilarang untuk memakai warna-warna cerah, sehingga bagian luar pakaian mereka akan sering berwarna cokelat, tetapi mereka akan mengenakan aturan yang bengkok dengan menggunakan lapisan warna-warni! Pada saat itu, aktor kabuki adalah pemimpin mode. Danjuro Ichikawa, seorang superstar saat itu, mengenakan ikat kepala ungu di lakon larisnya Flower of Edo, dan warnanya menjadi sangat modis di kalangan warga Edo.

2. Merah

Red dalam Jepang disebut dengan Aka (赤), Sejarah merah di Jepang ditelusuri kembali ke zaman kuno. Gerabah (keramik tradisional) tertua di negara itu (Jomon), dan perkakas kayu lainnya yang dibuat pada era yang sama dan dicat menggunakan pernis yang disebut ‘sekishitsu‘ (campuran cinnabar dan pernis) Di kuburan tua bagi mereka yang berkuasa (disebut kofun), gambar dilukis dengan merah India yang terbuat dari oksida besi. Merah ini dimaksudkan untuk melindungi tubuh orang yang berkuasa dari kejahatan.

scmagazine.com

Merah yang bisa kamu lihat banyak di Jepang adalah yang ada di gerbang kuil (disebut torii). Merah khusus ini disebut akani. Setiap kuil menggunakan warna merah yang sedikit berbeda, tetapi akani melindungi terhadap karat karena adanya cinnabar mercury di dalamnya dan dimaksudkan sebagai perlindungan dari kejahatan dan bencana. Merah juga meningkatkan kekuatan kami (roh-roh yang disembah dalam agama Shinto.

‘Modern Beauties’ by Keisai Eisen depicts a woman painting her lips in red.

Selama perang saudara Jepang (1467-1568), merah dicintai oleh samurai dan dipakai sebagai simbol kekuatan dan kekuatan dalam pertempuran. Merah juga digunakan sebagai makeup di Jepang jauh sebelum lipstik menjadi populer. Wanita bangsawan akan menggunakan safflower sebagai basis untuk lipstik mereka. Bunga ini masih dipetik sampai sekarang untuk membuat lipstik lebih tradisional dan dikatakan untuk melindungi kecantikan wanita Jepang.

3. Hitam

Hitam dalam bahasa Jepang disebut kuro (黒), Anehnya, penggunaan warna hitam yang paling tertua dalam budaya Jepang adalah … tato! Pada zaman kuno, orang Jepang akan ditato, terutama nelayan, yang akan mendapatkan tato burung atau ikan lebar untuk melindungi diri mereka dari kejahatan. Dari periode Nara, tato akan digunakan untuk menandai penjahat sebagai hukuman, dan sejak itu tato mendapatkan citra buruk (tidak hanya di Indonesia saja ternyata yah), yang digunakan terutama oleh gangster Jepang. Namun, di beberapa bagian Jepang nelayan masih menggunakan tato saat ini.

zengarage.com.a

Warna ini juga kebalikan dari warna ungu: dalam sistem peringkat tradisional dua belas tingkat, warna hitam adalah untuk dua peringkat bawah terakhir. Namun, samurai itu menyukai warna hitam di baju pelindung mereka, asalkan itu merupakan persembahan hitam seperti pernis yang mencerminkan keindahan!.

Hitam juga digunakan untuk rias wajah sejak zaman kuno. Sering digunakan untuk melukis alis seperti di banyak negara lain, tetapi Jepang juga memiliki kebiasaan yang sangat aneh yang disebut Ohaguro (お歯黒): yang merupakan sebuah kebiasaan mewarnakan gigi dengan warna hitam. Kebiasaan tersebut sangat populer di Jepang sampai zaman Meiji.

Pitch black dianggap sebagai warna yang indah, dan sampai akhir periode Meiji (1868-1912) wanita Jepang (dan beberapa pria) akan mewarnai gigi mereka hitam dengan zat besi dan cuka. Campuran itu sebenarnya mencegah kerusakan gigi. Hampir tidak ada yang melakukan ini saat ini, mungkin jika di Indonesia seperti sirih yang suka dikunyah dengan lansia, kecuali beberapa geisha dalam acara-acara khusus dan beberapa orang di pedesaan selama pemakaman.

tadaimajp.com

Hitam juga merupakan warna penting dalam seni budaya Jepang, melalui kaligrafi, tentu saja, tetapi terutama melalui sumi-e, secara harfiah ‘lukisan tinta’, di mana pelukis hanya menggunakan nuansa warna hitam dengan tinta hitam untuk membuat lukisan yang indah.

4. Biru Jepang (Indigo)

Biru Jepang atau Indigo dalam bahasa Jepang disebut dengan Ai (藍), Ketika orang asing diizinkan masuk ke Jepang selama periode Meiji (1868-1912), mereka begitu terkejut pada fakta bahwa Biru Jepang ada di mana-mana, di setiap kota-kota Jepang sehingga mereka menyebutnya ‘Jepang biru‘! Kimono, tempat tidur, handuk tangan, noren … Orang Jepang akan sangat menggunakannya untuk semuanya.

Simak Juga : 8 Mainan Tradisional Jepang Yang Paling Populer Dari Dulu Hingga Saat Ini
visi.co.za

Indigo adalah pewarna alami yang terbuat dari daun fermentasi dari tanaman nila dicampur dengan air. Berlawanan dengan warna lain, jika pada awalnya digunakan oleh bangsawan, pada periode Edo (1603-1868), semua jenis orang dari rakyat biasa sampai samurai telah menggunakan pakaian yang diwarnai indigo. Bukan hanya karena mode, tetapi pakaian yang diwarnai indigo juga memiliki tiga manfaat: seratnya menjadi lebih kuat, dan juga membuat serangga tidak ingin mendekat, efek perlindungan UV.

denimsandjeans.com

Saat ini warna ini masih digunakan di banyak barang Jepang, bahkan jeans biru! Ada tempat-tempat di Tokyo di mana kamu dapat membuat item Japan Blue kamu sendiri.

 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

1
8 shares, 1 point
Matsuo Taiki 松尾大輝
Kyary pamyu pamyu fans, Hard gamer, Blogger, And Love Art and Fashion especially about Japan. #StayPositive

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format
%d bloggers like this: