Berita Travel Jepang – Pada seribu tahun yang lalu, para Biksu berusaha membuat anggur yang akhirnya terbuat dari cuka. Tetapi disini kita akan percepat hingga jaman Milenium (melewati era isolasi), dan pembuatan anggur Jepang telah membuat langkah besar, bahkan memenangkan beberap penghargaan internasional.

metropolisjapan.com
Simak Juga : 7 Destinasi Terbaik Yang Dapat Kamu Kunjungi Selama Berada Di Prefektur Oita

Anggur pertama kali dibawa ke Jepang 1.300 tahun yang lalu oleh para biksu Buddha melalui Tiongkok dan Jalur Sutra. Buah-buahan ini berasal dari Georgia yang sekarang berada di wilayah Kaukasus, tetapi, karena kelembaban dan faktor lainnya, pembuatan anggur tidak dapat berkembang di negara kepulauan itu. Dan itu hanya pada akhir periode Sakoku (isolasi) dan dengan dimulainya era Meiji bahwa pemerintah mulai mengirim orang ke Eropa untuk belajar membuat anggur. Dan membawa kembali apa yang mereka pelajari di Eropa (menyesuaikan dengan kondisi Jepang) serta fasilitas fermentasi, Prefektur Yamanashi menjadi rumah dari kilang anggur pertama Jepang.

Dukungan pemerintah untuk upaya ini (untuk menempatkan Jepang di peta sebagai pembuat anggur terbaik di dunia) tidak berhenti setelah era Meiji – pemerintah Jepang masih mendukung perkebunan anggur secara finansial dengan subsidi, serta membantu PR di luar negeri dan secara bersamaan melonggarkan prosesnya memperoleh sertifikasi untuk membuka anggur.

metropolisjapan.com

Saat ini, ada lebih dari 60 kilang anggur di Yamanashi, di sekitar kota Fuefuki, Kofu, dan Yamanashi. Pabrik anggur sangat terkonsentrasi sehingga orang dapat dengan mudah berjalan di antara mereka, membuat prefektur ini layak mendapat julukan, “the wine country of Japan.” Sebuah resor anggur saat ini sedang dibuat, untuk memastikan bahwa pecinta anggur dapat datang dan menghabiskan lebih banyak waktu di sini , mengunjungi beberapa kilang anggur. Bersamaan dengan anggur koshu asli, di Yamanashi ada perkebunan anggur yang menumbuhkan semua jenis anggur Eropa di kebun anggur mereka, baik di teralis dan pagar tanaman, memastikan untuk memberi mereka tanah yang tepat dan jumlah sinar matahari yang mereka butuhkan.

Prefektur ini juga merupakan sponsor dan tuan rumah Kompetisi Anggur Jepang, yang diadakan setiap bulan Juli selama lebih dari 10 tahun sekarang. Pada 2019 akan diadakan pada 17-18 Juli, diikuti oleh acara pencicipan anggur di bulan Agustus, keduanya terbuka bagi siapa saja yang ingin hadir. Namun, jika Anda tidak dapat melakukannya, banyak kilang anggur yang memiliki tur harian sepanjang tahun. Hanya dibutuhkan sekitar dua jam dari Stasiun Shinjuku, dan taksi dari Stasiun Isawaonsen ke kilang anggur hanya memerlukan ongkos sekitar ¥ 2.000. Pengunjung juga dapat dengan mudah membeli anggur Yamanashi di Tokyo, tetapi kilang anggurnya memang memiliki cadangan eksklusif yang membuat kunjungan semakin berharga.

metropolisjapan.com

Lumiere Winery – Pembuatan Anggur Oranye

Dengan sejarah selama 134 tahun, Lumiere Winery merupakan yang tertua di Jepang. Didukung oleh pemilik generasi ke-5, Shigeki Kida, kilang anggur seluas 30 hektare ini telah memproduksi berbagai jenis anggur, tetapi proyek hewan peliharaan pribadi Kida, anggur oranye, telah meningkat pesat belakangan ini karena rasa dan warnanya yang unik; anggur jenis keempat setelah merah, putih, dan mawar. Meskipun baru dan terkenal di seluruh dunia, anggur jeruk telah dibuat di Georgia selama ribuan tahun, dan di Slovenia selama berabad-abad. Anggur itu dibuat dengan meninggalkan kulit anggur putih selama fermentasi awal. Minuman keras di Jepang digambarkan sebagai kuat dan berani, dengan aroma madu dan gila, dan terkenal berpasangan dengan berbagai macam makanan. Terbuat dari anggur koshu putih asli, anggur oranye Lumiere dapat dicicipi dan dibeli oleh botol di kilang anggur mereka. Tur Anggur mereka sangat ramah bagi traveller dan bisa menggunakan dalam bahasa Inggris beberapa kali sehari.

Selain dari kebun-kebun anggur dan ruang bawah tanah mereka, Lumiere memiliki tangki fermentasi batu yang berasal dari zaman Meiji, dibuat dari batu yang sama dengan istana Jepang. yang merupakan bukan hanya bukti sejarah, tetapi masih digunakan sampai hari ini untuk membuat anggur seperti dulu – meskipun sekarang hanya digunakan setahun sekali. Warga setempat diundang untuk berpartisipasi dalam satu proses pembuatan anggur tertentu, di mana ritual Shinto juga telah dimasukkan kedalam prosesnya, yang menghasilkan anggur yang mereka beri nama Ishigura, “bermain di ishi (batu)”.

Kilang anggur ini merupakan rumah bagi Restaurant Zelkova, di mana seorang koki menyiapkan hidangan Prancis yang cocok dengan anggur Lumiere. Mereka sesekali mengubah resep untuk memasukkan bahan-bahan Jepang yang unik dan bahkan telah mengembangkan produk-produk unik seperti bacon anggur yang diresapi anggur. Salah satu kilang anggur tertua di Jepang ini tidak lepas dari inovasi.

metropolisjapan.com

Wine Across Borders – Wawasan Pasar Anggur Jepang

Di sela-sela kunjungan ke Yamanashi, atau dalam persiapan untuk berkunjung, Anda dapat membeli anggur Jepang di Tokyo, tetapi perhatikan labelnya. Ada undang-undang yang berlaku untuk memastikan pelanggan mendapat informasi yang benar: anggur yang memiliki label “buatan Jepang” harus diproduksi di Jepang dari awal. Itu berarti anggur telah ditanam di Jepang dan proses fermentasi dan penuaan telah terjadi di Jepang. Saat ini, 70 persen anggur di pasar Jepang diimpor dan hanya 6 persen anggur Jepang yang bangga.

Simak Juga : 8 Rekomendasi Restoran Terbaik Yang Tidak Jauh Dari Area Tokyo Tower

“Bagaimana dengan yang lain?” Anda mungkin bertanya-tanya. Di situlah anggur kolaborasi terjadi – anggur ini difermentasi dan dibuat di Jepang, tetapi anggurnya diimpor dari luar negeri, misalnya dari Chili, yang bisa menurunkan biaya anggur sambil tetap memastikan kualitas yang baik dan juga memungkinkan perkebunan anggur untuk menciptakan berbagai harga yang dapat memenuhi anggaran semua orang, karena itu mungkin memiliki label “anggur Jepang & Chili,”.

metropolisjapan.com

Mari kita akhiri dengan sedikit sejarah dari dunia anggur. Paris Wine Tasting tahun 1976 — dikenal sebagai Judgment of Paris — adalah kompetisi anggur antara anggur Prancis dan California, yang dimana para hakim mengetest kedua anggur dengan mata tertutup, para pencicip anggur, setelah di lakukan penjurian, hasilnya sangat mengejutkan, yang keluar sebagai pemenang saat itu adalah anggur california.


Like it? Share with your friends!

Matsuo Taiki 松尾大輝
Kyary pamyu pamyu fans, Hard gamer, Blogger, And Love Art and Fashion especially about Japan. #StayPositive

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Choose A Format
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
%d bloggers like this: