396

Berita Hobi Jepang – Kolaborasi antara Monster Hunter dan kota Sakai menarik perhatian penggemar selama musim panas 2022. Monster Hunter, yang dikenal di Jepang sebagai “MonHan,” adalah seri video game hit yang dikembangkan oleh Capcom yang telah terjual total 84 juta kopi di seluruh dunia.

(© Sankei by Shigeki Fujiya)
Simak Juga : 5 Fakta Menarik Tentang Samurai Pada Zaman Kesyogunan Jepang

Pembuat pedang Sakai, sebuah kota di prefektur Osaka yang terkenal dengan pemalsuan pedang, mencoba membuat replika salah satu senjata yang muncul di Monster Hunter. Butuh tiga tahun untuk beralih dari awal hingga produk akhir.

Sakai memiliki sejarah yang kaya dan banyak tempat wisata, tetapi belum mampu mengangkat profilnya secara efektif. Pemerintah kota meminta Capcom bekerja sama untuk memperluas jangkauan smithery tingkat tinggi, yang Sakai telah dikenal sejak pandai besi berkumpul di kota pada abad kelima belas selama periode Negara-Negara Berperang.

Apakah Monster Hunter Berhasil?

(© Sankei by Shigeki Fujiya)

Mengesankan Fans dengan Blade Baru Pedang yang berwarna-warni dan mengesankan itu sangat besar dengan panjang 3,1 meter dan berat 150 kilogram sehingga hampir tidak nyata. Ini adalah replika Kakaru Kumo Naki, senjata yang muncul di Monster Hunter.

Pengunjung berbondong-bondong ke Sakai Plaza of Rikyu dan Akiko, sebuah museum di lingkungan Sakai Kota Sakai, di mana sebuah pameran berjudul Monster Hunter x Sakai: A Close Look at Ancient Techniques dipajang hingga 4 September.

Sankei Shimbun meliput pameran, menanyakan pendapat pengunjung. Akira Yoshitake, seorang pekerja kantoran berusia 22 tahun dari Nishi Ward di Osaka, telah menjadi penggemar Monster Hunter selama 10 tahun. Sambil tersenyum, dia berkata, “Melihat versi kehidupan nyata dari sesuatu yang saya sukai di depan saya sangat menyenangkan.”

Seorang siswa kejuruan berusia 20 tahun yang berkunjung dari Kota Kaizuka, Prefektur Osaka, tampak sama terkesannya, dengan mengatakan: “Saya tahu segala sesuatu mungkin terjadi dalam video game, tetapi sekarang saya menyadari bahwa karakter yang dapat mengayunkan pedang ini sangat mengesankan!”

(© Sankei by Shigeki Fujiya)

Bagaimana Awalnya

Proyek ini dimulai pada tahun 2017 ketika Kota Sakai mengusulkannya ke Capcom. Kota ini adalah rumah bagi Makam Mozu-Furuichi Kofun, sebuah situs Warisan Dunia UNESCO dan berkembang selama zaman Negara-Negara Berperang sebagai kota mandiri. Kota ini memiliki sejarah yang kaya dan banyak tempat wisata, tetapi telah berjuang untuk menemukan cara untuk mempromosikan pesonanya sebagai tujuan wisata.

Menghubungkan sejarah dan keahliannya dengan generasi saat ini melalui Monster Hunter, Kota Sakai berharap dapat menginformasikan kepada generasi muda tentang seni dan atraksi tradisionalnya.

Pekerjaan mereproduksi pedang dimulai pada tahun 2019. Di antara senjata di Monster Hunter, Kakaru Kumo Naki dipilih karena struktur dasarnya mirip dengan katana (pedang) Jepang, dan dihiasi dengan pola yang dikenali sebagai karakter di Monster Hunter.

Simak Juga : Pelajari Lebih Dalam Sejarah Pedang Samurai Di Kota Seki Prefektur Gifu

Tiga pengrajin yang mengambil proyek tersebut adalah Jun Mizuno, CEO of Sakai’s sword forgery Mizuno Tanrenjo (Daerah Sakai, Kota Sakai); Akihiko Maeda dari Maeda Woodworks (Kita Ward, Osaka City); dan pemodel profesional Masakazu Yamaguchi.

Membuat Pedang Lebih Hidup

Swordmaster Mizuno menempa bilahnya dengan besi yang sangat lembut. Maeda kemudian mengukir sarung dan bagian-bagian dekoratif dengan penguasaannya yang dipupuk oleh tahun-tahun festival memahat kendaraan hias.

Akhirnya, Mr. Yamaguchi mengambil alih pewarnaan. Dia mengingat betapa sulitnya itu, dengan mengatakan, “Pedang ini dibuat dari naga air, jadi saya ingin secara visual menciptakan kelangsingan dan fleksibilitasnya.”

Realismenya memamerkan keterampilan tak tertandingi dari pengrajin Sakai.

Selama pameran, selain peralatan permainan dan lembaran model, senjata sejarah nyata seperti katana antik dan harquebus yang diproduksi di Sakai juga dipajang. Pameran replika pedang berakhir pada 4 September, meskipun museum memiliki pameran lain yang terus berlanjut.

Seorang juru bicara dari Kota Sakai mencatat, “Responsnya positif, dengan banyak anak muda dan keluarga yang penggemar game mengunjungi pameran. Kami bermaksud untuk terus mempromosikan Sakai dengan cara yang sesuai dengan generasi muda yang biasanya tidak terlalu tertarik dengan Sakai. kota kita.”

Simak Juga : Gila ! 7 Pedang Samurai Tertua Di Jepang Ini Masih Tajam Loh

Kolaborasi antara videogame dan pengrajin modern ini tidak biasa. Mengingat popularitasnya, para pemangku kepentingan sekarang mengamati untuk melihat apakah strategi cerdik Kota Sakai akan berlanjut dengan cara baru di masa depan.

sumber : japan-forward.com


 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

396
Matsuo Taiki 松尾大輝
Kyary pamyu pamyu fans, Hard gamer, Blogger, And Love Art and Fashion especially about Japan. #StayPositive

0 Comments

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d