410

Berita Lifestyle Jepang – Beberapa kereta di Jepang menyediakan gerbong khusus wanita selama jam sibuk sebagai respons terhadap tindakan pelecehan, yang terjadi akibat kondisi padat pada kereta komuter. Pada akhir pekan ini, Tokyo juga akan meluncurkan kereta dengan “gerbong kereta khusus pria“.

Simak Juga : 100 Nama Bayi Jepang Laki-Laki Dan Wanita Jepang Terpopuler Di Tahun 2024
Asosiasi “Pria Lemah” Luncurkan “Gerbong Kereta Khusus Pria” di Tokyo sebagai Bentuk Kampanye Sosial
wikipedia.org

Inisiatif ini berasal dari Japan Weak Men’s Center, sebuah organisasi non-pemerintah yang berbasis di Tokyo. Kelompok ini menyatakan bahwa tujuan dibentuknya gerbong khusus pria adalah untuk meningkatkan kesadaran tentang pelecehan seksual yang dialami oleh pria, serta untuk mendukung mereka yang merasa tertekan saat naik kereta karena khawatir dituduh melakukan pelecehan terhadap penumpang wanita setelah kontak fisik yang tidak disengaja selama perjalanan di kereta yang padat.

“Gerbong khusus pria,” seperti namanya, akan beroperasi di Tokyo Sakura Tram, yang juga dikenal sebagai Jalur Toden Arakawa, jalur trem terakhir yang masih ada di Tokyo. Alih-alih menjadi kebijakan resmi operator kereta, “gerbong khusus pria” diwujudkan dengan menyewa seluruh kereta trem (yang memiliki format satu gerbong) pada tanggal 18 November oleh Japan Weak Men’s Center. Meskipun disebut sebagai “gerbong khusus pria”, penyelenggara menyatakan bahwa semua orang, tanpa memandang jenis kelamin, diperbolehkan naik, asalkan mereka setuju dengan tujuan acara tersebut.

“Gerbong khusus pria” akan berangkat dari Stasiun Minowabashi di Distrik Arakawa Tokyo pada 18 November pukul 13.00 dan akan mengakhiri perjalanan di Stasiun Waseda, di Distrik Shinjuku, pukul 13.50. Kapasitasnya terbatas pada sekitar 30 penumpang, yang diminta untuk berkumpul di Stasiun Minowabashi pada pukul 12.45, dengan tiket didistribusikan berdasarkan urutan kedatangan.


Rute Gerbong Kereta Khusus Pria

Meskipun pada pandangan pertama, ide ini mungkin terlihat sebagai protes tidak langsung terhadap gerbong kereta khusus wanita, sebenarnya tidak demikian, menurut pernyataan dari Pusat yang menyatakan, “Gerbong khusus wanita sangat diperlukan agar mereka dapat merasa aman dan nyaman saat naik. Gerbong seperti itu harus disediakan tidak hanya pada jam sibuk, tetapi setiap saat.”

Pada saat yang sama, gerbong kereta khusus pria adalah pilihan tempat yang aneh untuk meningkatkan kesadaran tentang pria yang menjadi korban pelecehan seksual oleh wanita. Meskipun Japan Weak Men’s Center mengatakan bahwa mereka menerima panggilan dari pria yang menderita kekerasan dalam rumah tangga dari istri mereka, tidak ada kasus wanita yang meraba-raba pria di kereta yang padat yang dilaporkan dalam ingatan terakhir.

Tokyo Sakura Tram melewati salah satu bagian yang kurang padat di pusat kota Tokyo, dan telah menjadi usang oleh jalur kereta yang lebih baru, dan dengan “gerbong khusus pria” yang berjalan hanya sekali pada Sabtu sore, tidak mungkin menyebabkan banyak gangguan transit.


 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

410
Matsuo Taiki 松尾大輝
Kyary pamyu pamyu fans, Hard gamer, Blogger, And Love Art and Fashion especially about Japan. #StayPositive

0 Comments

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: