11

Seni Budaya Jepang – Samurai paling terkenal di Jepang sebagian besar muncul dari dua konflik feodalnya yang paling signifikan: Perang Genpei (1180-1185) dan tahun-tahun terakhir Periode Negara Negara Berperang (1467-1590). Hasil peperangan menghasilkan Shogun Kamakura (1185-1333); dengan beberapa peristiwa konflik yang akhirnya memuncal ketika dalam KeShogunan Tokugawa, yang kemudian memerintah negara Jepang dari tahun 1603 sampai 1868.

Simak Juga : Penjelasan Daisho Yang Merupakan Senjata Utama Dari Seorang Samurai

Berikut ini daftar dari 12 Samurai dan legendaris Jepang pada masanya, yuk disimak di bawah ini.

 

1. Tomoe Gozen (巴 御前)

Tomoe Gozen (1157 -1247) Adalah seorang onna-bugeisha (女 武 芸 者, seniman bela diri wanita) yang melayani Minamoto no Yoshinaka selama Perang Genpei (1180-1185). Sebelum samurai menjadi kasta resmi pada Zaman Edo (1603-1868), perempuan dilatih menggunakan tombak naginata dan belati kaiken untuk melindungi komunitas dengan beberapa pejuang laki-laki. Faktanya, Permaisuri Jingu yang legendaris dikatakan telah memimpin invasi ke Korea pada tahun 200 setelah suaminya-kaisar terbunuh dalam pertempuran, walaupun invasi tersebut masih dalam bahan pedebatan benar atau tidaknya.

Perang Genpei terjadi antara klan Minamoto (Genji) dan Taira (Heike) yang kuat, keduanya merupakan bagian dari garis kekaisaran. Tomoe memiliki sejumlah prestasi dalam perang, memimpin 1.000 kavaleri, selamat dari pertempuran dengan hanya 300 melawan 6.000. dan mengumpulkan kepala lawan seperti perangko. Dalam The Tale of the Heike (平家物語 ・ Heike Monogatari), sebuah puisi epik tentang konflik yang disusun oleh setidaknya di tahun 1309, tertulis bahwa selain keindahan Tomoe, Dia seorang pemanah yang sangat terlatih dan mahir, dan juga sebagai seorang Samurai wanita, dia adalah seorang pejuang bernilai seribu, siap menghadapi iblis atau dewa, menunggangi kuda atau berjalan kaki.”

Ketika Perang Genpei berakhir, Yoshinaka bersaing untuk mendapatkan kekuasaan atas seluruh Klan Minamoto. Sementara ia dikalahkan oleh sepupunya Yoritomo (yang kemudian menemukan Keshogunan Kamakura), tercatat bahwa Tomoe tidak ditulis, disematkan dan dipenggal kepala prajurit Yoritomo terkuat di Pertempuran Awazu pada 1184. Apa yang terjadi setelahnya tidak jelas, dan perannya onna-bugeisha memudar menuju Periode Edo, meskipun Tomoe muncul kembali sebagai tokoh populer dalam cetakan ukiyo-e dan drama kabuki.

 

2. Kusunoki Masashige (楠木 正成)

Kusunoki Masashige (1294-1336) Dikenal sebagai seorang strategist dan pengabdian tiada henti, Di tahun 1331, dia bergabung dengan Kaisar Go-Daigo (128-1339) dalam upaya untuk mendapatkan kekuatan kembali dari Kamakura Shogunate, di mana kaisar telah menjadi sebuah patung belaka. Kemenangan terbesar Kusunoki datang pada 1332, ketika ia membela Kastil Chihaya, terletak di Selatan Osaka, melawan tentara shogun-Man hanya dengan 2.000 orang.

Kusunoki diberikan kontrol beberapa bagian dari daerah Kansai setelah perang dimenangkan. Namun, restorasi Kenmunberumur pendek, sebagai klan Ashikaga mengkhianati Kusunoki dan dua kali memimpin pasukan melawan Kyoto pada tahun 1336. Pada kesempatan kedua, Kusunoki advokasi membiarkan pasukan Ashikaga yang unggul mengambil modal sementara pendukung Kaisar berlindung di antara para biarawan Gunung Hiei, kemudian meyisir ke bawah sampai ke atas Ashikaga dan menjebak mereka di kota, Go-Daigo, bagaimanapun, memerintahkan Kusunoki untuk maju, sebagai ahli strategi ia mengetahui perintah tersebut merupakan hukuman mati, akan tetapi ia tetap menerimanya, Ketika pasukannya akhirnya kewalahan pada Pertempuran Minatogawa, saat ini daerah peperangan dikenal sebagai kota Kobe, Kusunoki lebih memilih bunuh diri daripada membiarkan dirinya ditangkap. Dan ia saat ini menjadi salah satu simbol keberanian dan pengabdian sampai mati kepada Kaisar, serta terdapat patung ia beridir diluar Istana Kekaisaran Tokyo.

 

3. Sanada Yukimura (真田 幸村)

Dipuji pada masanya sebagai prajurit terhebat di Jepang, Sanada Yukimura (1567-1615) berjuang dengan gagah berani terhadap pemerintahan awal Tokugawa yang sangat mengharukan, Pertahanan brilian nya Ueda Castle di Nagano memastikan bahwa pasukan Tokugawa Hidetada 40,000 orang tidak akan tiba tepat waktu untuk mendukung ayahnya, Ieyasu, di pertempuran menentukan Sekigahara pada tahun 1600. Meski begitu, leyasu menang, dan ia segera mengaku menguasai seluruh Jepang, Yukimura memimpin perlawanan terakhir untuk melawan Tokugawa pada Pengepungan Osaka dari 1614 hingga 1615, berjuang begitu keras sehingga ia memaksa pasukan superior untuk menerima Gencatan Senjata awal setelah operasi militer musim dingin. Namun, Ieyasu kembali beberapa bulan kemudian dengan 150.000 orang untuk operasi militer musim panas, dan sementara Yukimura memimpin sendiri 60.000 pasukannya berani, ia akhirnya kelelahan dan dibunuh.

 

samurai-world.com

4. Yasuke (弥助)

Yasuke merupakan budak Afrika yang dibawa ke Jepang pada tahun, 1579 oleh misionaris Alessandro Valignano. Di Jepang tidak ada yang pernah melihat orang kulit hitam sebelumnya, dengan kehadirannya menyebabkan sensasi luar biasa ia dipanggil untuk bertemu dengan Oda Nobunaga, seorang panglima perang paling kuat saat ini, yang membuatnya terkejut adalah penampilannya, sampai ia membuka pakaiannya hingga pinggang dan menggosok-gosok kulitnya untuk memastikan dia berwarna tidak menggunakan tinta.

Nobunaga terkesan dengan kekuatan dan ukuran tubuh Yasuke sebesar 188 cm (6ft 2in) tinggi—Dia menjadikannya pembantu dan pengawal pribadinya. Pada tahun 1581, Yasuke dinaikkan pangkat samurai dan ditempatkan di Azuchi Castle, Nobunaga crowning glory, dimana dia makan bersama Panglima Perang dan berfungsi sebagai pembawa pedang pribadinya.

Ketika Nobunaga dikhianati oleh Akechi Mitsuhide dan dipaksa untuk bunuh diri di kuil Honno-ji pada tahun 1582, Yasuke ada di sana, dan berjuang berperang dengan pasukan Mitsuhide. Dia melarikan diri ke Istana Azuchi dan sempat hanya sebentar melayani anak Nobunaga sampai dia juga, diserang oleh Mitsuhide dan bunuh diri.

 

5. Uesugi Kenshin (上杉 謙信)

Anak keempat dari panglima perang yang kuat, Uesugi Kenshin (1530-1578) muncul dari pergolakan dan perselisihan internal petani dengan prajurit untuk menguasai Provinsi Echoys, yang saat ini Daratan Niigata, selama periode perang Jepang (1467-1590). Terkadang disebut sebagai Dragon of Echigo (越後の龍・Echigo no Ryu) selain kehebatan militernya ia juga terkenal dan memiliki rivalnya dengan Takeda Shingen, ang membuat kemajuan di utara Shinano (sekarang Nagano) sama seperti Kenshin mengamankan Echigo di seberang perbatasan.

Antara 1553 dan 1564, dua samurai ini akan bertempur lima kali di Kawanakajima, terletak di bagian selatan dari kota Nagano. Meskipun sebagian besar pertempuran ini hanya pertempuran kecil, dalam pertempuran keempat, pada tanggal 1561 Oktober, Kenshin hampir mengalahkan Shingen, secara pribadi naik ke pos komando Shingen. saat itu benar-benar tidak siap, Shingen menangkis serangan Kenshin dengan tidak lebih dari kipas besi, menahannya sampai salah satu pengikutnya dapat menombak tunggangan Kenshin dan mengusirnya.

Ketika Klan Hojo, yang berbasis di Kanto, menempatkan embargo pada pasokan garam ke markas Shingen di Provinsi Kai (sekarang Prefektur Yamanashi), Kenshin mengirim garam dari Echigo, katanya dengan mengatakan, “Aku tidak bertarung dengan garam, tetapi dengan pedang.” Dia bahkan dikatakan menangis ketika dia mendengar kematian Shingen pada tahun 1573, mengatakan, “Saya telah kehilangan saingan baik saya. Kita tidak akan memiliki pahlawan seperti itu lagi!”

Kenshin kemudian bertempur melawan kekuatan Oda Nobunaga yang semakin besar, pemimpin militer utama Jepang, bahkan menyerahkannya kekalahan besar dalam Pertempuran Tedorigawa (sekarang di Prefektur Ishikawa) pada tahun 1577. Ia mengumpulkan pasukan “bahkan bersekutu dengan Takeda” untuk melanjutkan serangannya di wilayah Oda pada 1577 hingga 1578, tetapi meninggal karena sakit sebelum dia dapat menyerang.

Batu nisannya dapat dilihat di Kuil Rinsen-ji di Kota Joetsu, Niigata, tempat ia mempelajari Zen dan seni bela diri ketika masih muda. Nasibnya tidak jelas, meskipun mungkin kehadirannya tercatat di sekitar Kyushu pada tahun 1584.

Simak Juga : 5 Fakta Menarik Mengenai Samurai

6. Minamoto no Yoshitsune (源 義経)

Minamoto no Yoshitsune (1159-1189) adalah seorang pemimpin selama Perang Genpei (1180-1185) antara klan Minamoto (Genji) dan Taira (Heike).

Sebagai seorang anak, banyak keluarga dekat Yoshitsune terbunuh dalam Pemberontakan Heiji tahun 1160. Saudara tirinya Yoritomo diasingkan ke Semenanjung Izu, sementara Yoshitsune ditempatkan dalam perawatan para biksu Kuil Kurama di pegunungan utara Kyoto. Pada tahun 1174 ia pindah ke Hiraizumi di tempat yang dulu merupakan Provinsi Mutsu, dan yang sekarang merupakan bagian timur dari wilayah Tohoku di Jepang utara. Selama bertahun-tahun, Yoshitsune dilindungi oleh Fujiwara no Hidehira, kepala Klan Fujiwara Utara yang kuat.

Yoshitsune bergabung dengan Yoritomo ketika yang terakhir mengangkat pasukan untuk melawan Klan Taira pada tahun 1180. Yoshitsune memimpin klannya menuju suksesi kemenangan, yang berpuncak dengan pertempuran Dan-no-ura di tempat yang sekarang menjadi Prefektur Yamanashi. Namun, setelah perang dimenangkan dan Yoritomo mendirikan Kamakura Shogun, ia menjadi curiga terhadap saudara tirinya, membatalkan gelar dan memaksanya untuk kembali bersembunyi di Hiraizumi pada tahun 1185. Namun, setelah pelindungnya Hidehira meninggal pada tahun 1187, Yoshitsune dikhianati oleh putranya, yang mengepung kediamannya dan memaksanya untuk bunuh diri.

Insiden ini sangat terkenal karena Standing Death of Benkei, seorang biarawan ksatria menakutkan yang telah menjadi punggawa Yoshitsune sejak yang terakhir mengalahkannya di sebuah jembatan di Kyoto. Pada hari terakhirnya, dikatakan bahwa Benkei membunuh lebih dari 300 orang sendirian ketika dia menjaga jembatan ke kediaman Yoshitsune, setelah itu para prajurit menyerangnya dari kejauhan dengan panah. Meskipun akhirnya dia berhenti bergerak, dia tidak jatuh, dan ketika akhirnya para prajurit mengerahkan keberanian untuk menyeberangi jembatan, mereka menemukan bahwa Benkei telah mati berdiri di atas kakinya.

Yoshitsune adalah simbol pahlawan tragis di Jepang. Dia adalah tokoh populer di kabuki, serta tokoh sentral di bagian ketiga dari puisi epik, The Tale of the Heike (平家物語・Heike Monogatari), yang menceritakan peristiwa Perang Genpei.

 

7. Miyamoto Musashi (宮本 武蔵)

Meskipun ia tidak pernah memegang tanahnya sendiri atau melayani seorang raja sebagai samurai formal, sebagai seorang duel, tidak ada yang bisa dibandingkan dengan Miyamoto Musashi (1584 -1645). Tak terkalahkan di setidaknya 60 duel, ia mendirikan beberapa sekolah ilmu pedang dan, di kemudian hari, menulis The Book of Five Rings (五輪の書・Go Rin no Sho), yang masih dibaca hari ini untuk mengetahui taktik dan filosofinya.

Meskipun ada ketidakpastian mengenai tempat kelahirannya, Musashi menulis dalam The Book of Five Rings bahwa ia dilahirkan di Provinsi Harima, bagian selatan dari apa yang sekarang disebut Prefektur Hyogo. Dia diyakini telah lahir di desa yang sekarang hilang bernama Miyamoto tepat di perbatasan dengan Provinsi Mimasaka di barat. Ayah Musashi adalah seorang pendekar pedang handal yang melayani raja Kastil Takeyama, yang menghadap desa.

Dengan berani dan ceroboh, Musashi memenangkan duel pertamanya pada usia 12 atau 13, menerima tantangan terbuka dari seorang samurai keliling yang ia kaget dengan serangan mendadak dengan tongkat kayu, lalu memukulinya hingga mati di tanah. Dengan bertambahnya usia tepat setelah berakhirnya Periode Negara-Negara Berperang (1467-1590), ada perdebatan mengenai pertempuran-pertempuran spesifik apa yang Musashi lakukan, dan bahkan di pihak mana, dengan beberapa menempatkannya di pihak yang kalah dalam Pertempuran Sekigahara (1600) , yang memperkuat dominasi Tokugawa, sementara yang lain mengatakan dia bertarung di tempat lain pada saat itu. Dia juga ditempatkan di kedua sisi Pengepungan Osaka (1614-1615), di mana Tokugawa menghilangkan ancaman terakhir terhadap kekuasaan mereka.

Yang lebih dikenal daripada pertempurannya adalah banyak duel Musashi, yang sering dimenangkan hanya dengan menggunakan pedang kayu. Di awal karirnya ia mengalahkan beberapa anggota sekolah Yoshioka, sehingga mengakhiri masa pemerintahan sekolah ilmu pedang Kyoto yang terkemuka. Dia kemudian melakukan perjalanan Jepang dalam ziarah prajurit, atau musha shugyo (武者修行) dari 1605 hingga 1612, duel master dari berbagai sekolah dan senjata.

Pada 1612 ia bertarung melawan duelnya yang paling terkenal, yang melawan Sasaki Kojiro di pulau kecil Funajima, yang terletak di Selat Kanmon antara pulau utama Jepang dan Kyushu. Musashi memperburuk lawannya dengan sengaja tiba di pulau itu hampir tiga jam terlambat. Dalam duel yang sengit tapi singkat, dia kemudian memukulnya mati dengan pedang kayu yang dia ukir dari dayung dalam perjalanan ke pulau.

Setelah Pengepungan Osaka, Musashi membantu membangun Kastil Akashi di tempat yang sekarang adalah Prefektur Hyogo, dan juga membantu dalam menata kota Himeji. Dia bepergian lagi untuk sementara waktu, menawarkan dirinya sebagai instruktur pedang atau pengikut ke berbagai tokoh utama, termasuk Tokugawa Ieyasu sendiri (yang menolaknya), sampai pada tahun 1633 ia akhirnya tinggal bersama daimyo Castle Kumamoto, saat ia berduel kurang dan tertarik belajar melukis. Pada 1643 ia pensiun ke sebuah gua di Kumamoto barat, yang dikenal sebagai Reigando (霊巌洞), untuk menulis The Book of Five Rings. Dia menyelesaikannya pada Februari 1645, kemudian meninggal di gua sekitar 13 Juni pada usia 62.

Sekarang diabadikan dalam banyak film dan drama periode, Musashi dikenal karena gaya dua pedang Niten Ichi-ryu (二天一流, “Two Heavens as One”) yang ia sempurnakan saat berada di Kumamoto. Meskipun ia adalah tokoh populer dalam imajinasi publik, mengingat pengaruhnya terbatas pada sejarah Jepang, Musashi tidak secara universal dianggap (atau dipelajari) sebagai samurai yang tersisa dalam daftar ini.

Simak Juga : 5 Film Samurai Terbaik Yang Pernah Dibuat Versi Artforia

8. Takeda Shingen (武田 信玄)

Klan Takeda adalah keturunan dari Klan Minamoto, yang bercabang dari garis kekaisaran kuno Jepang pada abad kesembilan.

Takeda Shingen (1521-1573) kadang-kadang disebut sebagai Tiger of Kai (甲斐の虎・Kai no Tora) khususnya karena ia menentang Uesugi Kenshin, Dragon of Echigo, dengan harimau dan naga yang menjadi musuh tradisional umat Buddha. pencitraan (membingungkan, Uesugi Kenshin juga kadang-kadang disebut Macan Echigo). Provinsi Kai adalah wilayah yang sekarang berhubungan dengan Prefektur Yamanashi.

Setelah mengusir ayahnya sendiri dari kekuasaan untuk mengendalikan Klan Takeda pada tahun 1540, Shingen pindah untuk menaklukkan Provinsi Shinano (sekarang Prefektur Nagano). Benteng demi benteng jatuh di depannya, sampai akhirnya ia mendekati pasukan Uesugi Kenshin di Provinsi Echigo (sekarang Niigata) di utara. Meskipun keduanya bertempur dengan tidak jelas dari tahun 1553 hingga 1564, Shingen akhirnya berhasil menjaga pasukan Kenshin keluar dari Shinano, memungkinkan Shingen untuk fokus pada operasi militer ke arah selatan

Pada awal Oda Nobunaga naik ke tampuk kekuasaan, ia bergabung dengan Tokugawa Ieyasu untuk mengklaim Provinsi Suruga (sekarang Prefektur Shizuoka tengah) pada tahun 1569, kemudian, merasa aman dalam posisinya, mengkhianati Nobunaga dan Ieyasu untuk menyerang pasukan gabungan Oda-Tokugawa pada tahun 1572.

Shingen dianggap sebagai satu-satunya daimyo dengan kemampuan bela diri dan taktis untuk melawan penaklukan Nobunaga yang sedang berlangsung di Jepang, mengalahkan Ieyasu pada Pertempuran Mikatagahara di tempat yang sekarang adalah Prefektur Shizuoka barat. Namun, Shingen meninggal di kampnya pada tahun 1573, baik karena penyakit atau luka perang. Setelah kematiannya, Takeda sebagian besar dihancurkan oleh Nobunaga dan Ieyasu pada Pertempuran Tenmokuzan pada 1582. Namun, sistem administrasi Shingen yang dibangun dengan baik, hukum dan pajak memengaruhi para pemimpin selanjutnya, termasuk Ieyasu sendiri.

Hingga hari ini, Takeda Shingen dirayakan di Festival Shingen-ko pada 12 April di Kota Kofu, Yamanashi. Seorang tokoh populer dalam budaya pop, daimyo di Kagemusha Akira Kurosawa didasarkan pada Shingen.

 

9. Date Masamune (伊達 政宗)

Date Masamune (1567-1636) lahir di Kastil Yonezawa di tempat yang sekarang adalah Prefektur Yamagata. Dia memimpin kampanye pertamanya pada usia 14 dan menggantikan ayahnya pada 17, menaklukkan banyak dari apa yang sekarang menjadi wilayah Tohoku pada 1589. Dia bergabung dengan Toyotomi Hideyoshi di Pengepungan Odawara pada 1590 dan, setelah penyatuan Hideyoshi dengan Jepang, bergabung dalam ekspansi yang akhirnya gagal di Korea juga.

Menyusul kematian Hideyoshi pada tahun 1598, Masamune memihak Tokugawa Ieyasu, bergabung dengan Ieyasu pada Pertempuran Sekigahara pada tahun 1600, dan sekali lagi di Pengepungan Osaka pada tahun 1615. Ieyasu menghadiahinya dengan Domain Sendai, yang sejak itu dibagi antara Miyagi, Iwate dan Prefektur Fukushima.

Masamune mendirikan kota Sendai pada 1604, dan pada akhir 1613, ia mengirim kapal gaya Barat Date Maru (伊達 丸), juga disebut San Juan Bautista, ke Meksiko dengan maksud mengirimkan utusan diplomatik ke Paus di Roma. Dihormati karena etika-nya, Masamune dikutip mengatakan, “Rectitude carried to excess hardens into stiffness; benevolence indulged beyond measure sinks into weakness.”

Setelah kehilangan pandangan di mata kanannya karena cacar saat kecil, Masamune dikenal sebagai One-Eyed Dragon, atau Dokuganryu (独眼竜). Dia dengan mudah diidentifikasi oleh bulan sabit besar di atas helemnya.

 

10. Toyotomi Hideyoshi (豊臣 秀吉)

Tiga samurai teratas dalam daftar kami adalah Tiga Pemersatu Besar Jepang, yang bertanggung jawab membawa bangsa ini kembali di bawah pemerintahan terpusat setelah Periode negara bagian berperang yang terpecah belah (1467-1590). Mereka meletakkan dasar Jepang seperti yang kita kenal sekarang.

Toyotomi Hideyoshi (1537-1598) adalah yang kedua dari pemersatu ini. Anak seorang prajurit biasa di Provinsi Owari (sekarang bagian barat Prefektur Aichi), ia bergabung dengan Klan Oda sebagai prajurit biasa pada tahun 1558. Dia adalah salah satu dari pembawa sandal Oda Nobunaga di Pertempuran Okehazama, di mana Nobunaga mengalahkan Imagawa Yoshimoto ke menjadi kekuatan dominan di Owari.

Hideyoshi kemudian memperbaiki Kastil Sunomata di Provinsi Mino (sekarang Prefektur Gifu) untuk mendukung pengepungan Nobunaga terhadap Kastil Inabayama, yang selanjutnya difasilitasi oleh Hideyoshi dengan menyuap Mino Samurai untuk meninggalkan atau berpindah sisi. Dijuluki Kozaru, atau “monyet kecil,” karena wajahnya dan penampilannya yang kurus, ia segera menjadi salah satu jenderal paling terkenal Nobunaga.

Hideyoshi dijadikan daimyo bagian dari Provinsi Omi (sekarang Prefektur Shiga) setelah ia membantu mengambil daerah dari Klan Azai, dan pada 1576, Nobunaga mengirimnya ke Kastil Himeji untuk menghadapi Klan Mori dan menaklukkan Jepang bagian barat. Setelah Nobunaga dikhianati dan dipaksa bunuh diri oleh Akechi Mitsuhide pada tahun 1582, Hideyoshi melenyapkan pasukan Akechi di Pertempuran Yamazaki, kemudian melemparkan dukungannya di belakang Oda Hidenobu yang berusia 2 tahun untuk menggantikan Nobunaga. Sementara kepala jenderal Oda, Shibata Katsuie, menentang rencana ini, kekalahannya oleh Hideyoshi pada Pertempuran Shizugatake pada tahun 1583 menjadikan pembawa sandal yang dulunya pemimpin de-facto semua pasukan Oda — termasuk, setelah beberapa konflik yang tidak meyakinkan, Tokugawa Ieyasu.

Sebelum kematiannya, Oda Nobunaga telah menaklukkan bagian selatan Jepang, dan Hideyoshi melanjutkan untuk mengambil pulau-pulau besar Shikoku dan Kyushu. Tanpa melupakan tantangan terhadap kekuasaannya, pada 1587 Hideyoshi mengusir para misionaris Kristen yang mulai membuat terobosan di Kyushu, dan sementara Nobunaga menyambut para misionaris semacam itu untuk melawan pengaruh para biksu prajurit yang menyusahkan, Hideyoshi kemudian akan menyalibkan 26 misionaris dan orang Kristen yang insaf. pada 1597.

Pada 1590, jatuhnya Klan Hojo di Pengepungan Odawara akhirnya membawa berakhirnya Periode Negara-Negara Berperang (1467-1590), Hideyoshi kemudian mengalihkan pandangannya ke Ming China, yang ia harap bisa ditaklukkan melalui Korea. Namun, dua operasi militer ke Korea yang kacau pada tahun 1592 dan 1597 mengakhiri ambisi semacam itu. Hideyoshi sendiri tidak selamat untuk melanjutkan operasi militer kedua, karena dia meninggal pada bulan September 1598 dengan pasukannya masih di luar Jepang.

Selain menjadi panglima perang yang kejam dan negosiator yang licik, Hideyoshi adalah penggemar upacara minum teh — meskipun dia pernah memerintahkan master tehnya untuk bunuh diri — dan juga menikmati pertunjukan di drama Noh, memaksa daimyo untuk bergabung dengannya di panggung sebagai karakter pendukung. Dia juga mereformasi sistem kelas, melarang rakyat jelata (seperti dirinya) untuk mengangkat senjata, dan mengatur kontrol migrasi internal yang ketat, sehingga meletakkan fondasi untuk struktur sosial di mana Tokugawa Ieyasu akhirnya akan memerintah.

 

11. Tokugawa Ieyasu (徳川 家康)

Meskipun ia mungkin terkenal karena shogun yang mengambil namanya, shogun Tokugawa pertama adalah pejuang yang setara dan ahli strategi berdarah dingin. Tokugawa Ieyasu (1543-1616) adalah putra daimyo dari Provinsi Mikawa, sekarang bagian timur dari Prefektur Aichi. Pada usia 5 tahun ia diculik oleh Klan Oda dan disandera karena pengaruh politik di Nagoya. Pada usia 6, ayahnya dibunuh oleh pengikutnya, yang akhirnya dibalas oleh Oda, Pada usia ke 9, kematian mendadak patriark Oda, Oda Nobunaga setuju untuk mengizinkan Ieyasu untuk dipindahkan ke Sunpu, di mana ia kemudian hidup sebagai sandera Klan Imagawa sampai ia berusia 13 tahun, ketika ia bergabung dengan Imagawa dalam pertempuran mereka melawan Oda.

Setelah pemimpin Imagawa, Yoshimoto terbunuh dalam serangan mendadak oleh Nobunaga, Ieyasu memutuskan untuk bertukar posisi dan bergabung dengan Oda. Prajurit-prajuritnya adalah bagian dari pasukan yang mengambil Kyoto di bawah Nobunaga pada 1568. Dia bersekutu dengan Takeda Shingen untuk menangkap Provinsi Suruga (sekarang Prefektur Shizuoka pusat), kemudian bekerja sama dengan Uesugi Kenshin untuk menghidupkan sekutunya yang dulu. Ieyasu berkomitmen untuk kemenangan dengan cara apa pun: ketika istri dan putra pertamanya dituduh berkonspirasi untuk membunuh Nobunaga, Ieyasu mengizinkannya dieksekusi sementara putranya dipaksa melakukan bunuh diri, membuat Ieyasu menamai putra ketiganya, Hidetada, sebagai pewaris , karena putra keduanya sudah diadopsi oleh Toyotomi Hideyoshi.

Ieyasu yang sudah terlambat untuk membalas dendam pada Akechi Mitsuhide karena pengkhianatannya terhadap Nobunaga — karena Hideyoshi mengalahkannya. Dia kemudian menentang rencana Hideyoshi untuk menetapkan bayi Hidenobu sebagai kepala baru Klan Oda, tetapi ia tetap tidak ikut dari pertempuran Hideyoshi dengan Shibata Katsuie pada 1583, dan juga tidak terlibat dalam penaklukan Hideyoshi atas Shikoku dan Kyushu. Dia, bagaimanapun, bergabung dalam Pengepungan Odawara, setelah itu dia diberikan bekas provinsi Klan Hojo di Dataran Kanto dengan imbalan kepemilikannya. walaupin ia tidak terlibat langsung dalam operasi militer Hideyoshi yang gagal di Korea, meskipun dia diberi komando atas pasukan cadangan di Kyushu.

Ketika Hideyoshi meninggal pada tahun 1598, Ieyasu adalah salah satu Dewan Lima Tetua yang dipilih untuk mengelola negara yang baru bersatu sampai putra Hideyoshi yang berumur 5 tahun, Hideyori, tumbuh dewasa. Namun, Ieyasu membuat aliansi dengan daimyo yang tidak puas dengan pemerintahan Toyotomi, dan pada tahun 1600 pasukannya bertemu dengan orang-orang dari Ishida Mitsunari, di belakangnya para loyalis Toyotomi telah berkumpul, di Sekigahara di tempat yang sekarang menjadi Prefektur Gifu. Dengan lebih dari 160.000 tentara terlibat dalam konflik, kemenangan Ieyasu dalam Pertempuran Sekigahara memperkuat kontrolnya atas negara.

Pada 1603, pada usia 60, Ieyasu diberikan gelar shogun oleh Kaisar Go-Yozei. Dia membangun ibukotanya di Edo (sekarang Tokyo) di tanah yang telah dimenangkannya dari Hojo, sehingga memulai Periode Edo (1603-1868) dari sejarah Jepang. Ketika, pada tahun 1614 dan 1615, putra Hideyoshi, Hideyori mengangkat pasukan untuk menentangnya, Ieyasu keluar dari masa pensiunnya untuk secara pribadi memimpin pasukannya di Pengepungan Osaka, sepasang pertempuran musim dingin dan musim panas yang masing-masing melibatkan antara 200.000 dan 300.000 pasukan, dan akhirnya berakhir dengan pemberantasan garis keturunan Toyotomi.

Leyasu meninggal pada tahun 1616 di usia 73. Dia sekarang diabadikan di Kuil Nikko Toshogu yang mewah di Prefektur Tochigi. Keshogunan Tokugawa yang bertahan lebih dari 250 tahun, dan berakhir dengan Restorasi Meiji pada tahun 1868. Perlu juga dicatat bahwa salah satu pengikut Ieyasu yang paling terkenal adalah ninja Hattori Hanzo.

Simak Juga : Membuat Pedang Samurai Dengan Lipatan Kertas

12. Oda Nobunaga (織田 信長)

Sementara Miyamoto Musashi mungkin merupakan “samurai” paling terkenal secara internasional, Oda Nobunaga (1534-1582) mengklaim paling dihormati di Jepang. Selain menjadi pejuang dan ahli strategi yang hebat, Nobunaga bertanggung jawab untuk menggerakkan rantai peristiwa yang akan menyatukan kembali bangsa dan mengakhiri Periode Negara-Negara Berperang.

Sementara Keshogunan Ashikaga secara nominal memerintah Jepang selama Periode Muromachi (1336-1573), di luar Kyoto kekuasaan yang sebenarnya dipegang oleh daimyo lokal, yang membuat negara itu terpecah secara regional. Nobunaga dilahirkan dalam sebuah keluarga dengan kepemilikan di Provinsi Owari, sekarang bagian dari Prefektur Aichi, dan setelah kematian ayahnya pada tahun 1551, ia menyatukan klannya dan mengambil kendali atas semua Owari pada tahun 1559. Ia kemudian mengalahkan saingan utamanya di kota itu. wilayah, Imagawa Yoshimoto, pada 1560, dan pada 1561 ia melanjutkan untuk menyerang Provinsi Mino, bagian selatan Prefektur Gifu modern — nama yang diterima dari Nobunaga sendiri ketika ia mengambil Kastil Inabayama dan menamainya menjadi Kastil Gifu pada 1567.

Atas perintah Ashikaga Yoshiaki, Nobunaga kemudian pergi ke Kyoto pada 1568 untuk menggulingkan Ashikaga shogun yang berkuasa, Yoshihide. Memasang Yoshiaki sebagai shogun baru, Nobunaga berharap untuk menggunakannya sebagai pemimpin boneka. Namun, ketika kekuatan Nobunaga naik, kekuatan yang kuat mulai bergabung melawannya. Dia memusnahkan para biksu prajurit lawan dari Gunung Hiei pada tahun 1571, mengepung petani Ikko-ikki dan biksu prajurit di Nagashima dan Ishiyama Hongan-ji (akhirnya mengambil Nagashima pada 1574 dan Ishiyama pada 1580), dan ketika shogun Yoshiaki mengangkat pasukannya sendiri melawan mantan sekutunya, Nobunaga mengalahkan mereka dan mengirim Yoshiaki ke pengasingan, sehingga mengakhiri Shogun Ashikaga pada 1573.

Nobunaga juga menghancurkan Klan Asakura lawan di Provinsi Echizen (sekarang Fukui utara) dan Klan Azai di Provinsi Omi (sekarang Shiga) pada 1573, dan setelah Tokugawa Ieyasu yang sekarang sekutu melawan serangan oleh pasukan Takeda di Provinsi Mikawa (Aichi bagian timur), keduanya bergabung dan menggunakan arquebus untuk memukul mundur Klan Takeda di Pertempuran Nagashino pada tahun 1575, akhirnya mengalahkan klan sepenuhnya pada tahun 1582.

Melalui strategi sendiri dan kerja sekutu dan pengikut, Nobunaga berhasil membawa setengah selatan daratan Jepang di bawah kendalinya, meletakkan dasar untuk penyatuan kembali bangsa. Setelah pengkhianatan dan kematian Nobunaga di Kuil Honno-ji pada tahun 1582, Toyotomi Hideyoshi melanjutkan untuk menyelesaikan apa yang telah dimulai oleh pemimpinnya.

Sementara Hideyoshi dan Ieyasu menuai hasil penaklukan, Nobunaga dikenang sebagai pejuang terhebat dari ketiganya. Dari Tiga Penyatuan Besar Jepang dikatakan, “Nobunaga pounds the rice cake, Hideyoshi kneads it, and Ieyasu sits down and eats it.” (Nobunaga memukul kue beras, Hideyoshi mengocoknya, dan Ieyasu duduk dan memakannya).

 

sumber : allabout-japan.com

 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

11
Matsuo Taiki 松尾大輝
Kyary pamyu pamyu fans, Hard gamer, Blogger, And Love Art and Fashion especially about Japan. #StayPositive

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: