7

Seni Budaya Jepang – Hubungan antara tato dan Jepang sangat erat. Negara ini dikenal kurang ramah dibandingkan banyak negara lain dalam hal pengunjung dengan kulit bertato, tetapi belakangan ini banyak hal berubah. Kesalahpahaman umum tentang tato bahwa itu mewakili koneksi Yakuza (Geng Jepang), tetapi kenyataannya, bukan itu masalahnya. Hubungan Jepang dengan Budaya Tato Jepang adalah salah satu yang telah menjadi bagian dari sejarah bangsa sejak permulaan waktu yang tercatat.

Simak Juga : Yuk Kita Cari Kebahagian Dengan Konsep Ikigai Dari Jepang
tsunagujapan.com

Sebuah Prasejarah Tato di Jepang

Hubungan negara Jepang dengan tato berawal dari periode Jomon (14.000 – 300 SM). Catatan pertama tato di Jepang ditemukan sekitar 5000 SM. Sejarawan menemukan figur tanah liat terkenal dari zaman itu dengan wajah dan tubuh yang dihiasi dengan cetakan tato atau skarifikasi.

tsunagujapan.com

Budaya tato bangsa pertama kali dicatat dalam bentuk tertulis sekitar 300 Masehi. Dalam teks berjudul History of the Chinese Dynasties, dilaporkan bahwa pria Jepang menutupi wajah dan tubuh mereka dengan tato.

 

Tato Sebagai Hukuman

Rekor pertama tato yang digunakan di Jepang sebagai hukuman adalah pada tahun 720 M. Penjahat yang melakukan pelanggaran paling serius akan ditato di dahi mereka agar warga sipil dapat menyaksikan beratnya kejahatan mereka. Teknik ini berkembang seiring waktu tetapi terus menjadi tanda kriminal.

tsunagujapan.com

Selama periode Edo (1603 – 1868), tato mulai muncul sebagai pernyataan mode yang sebagian terinspirasi oleh novel Tiongkok Suikoden (Water Margin), yang menampilkan karakter dengan tubuh yang tertutup tinta. Titik waktu ini dianggap sebagai zaman keemasan tato bangsa. ni adalah masa ketika banyak bentuk seni berkembang, seperti kabuki, lukisan ukiyo-e, pencetakan balok kayu, dan tato. Semua outlet kreatif ini melakukan penyerbukan silang, dengan satu bentuk menginspirasi lainnya. Konon saat ini, banyak seniman woodblock yang mengubah cetakannya menjadi gaya tato agar penggemarnya bisa menjadi bagian dari seni tersebut. Selama ini, baik pelukis woodblock maupun seniman tato mengadopsi istilah hori mengukir) sebagai cara untuk menjelaskan karya mereka.

The Outlawing of Tattoos

Penguasa periode Edo mencoba melarang tato, sebagian besar karena hubungannya dengan kisah Suikoden. Dalam ceritanya, para pahlawan yang diunggulkan merupakan para pria yang bertati dan menantang aturan otoritas yang mencekik, Ideologi ini tidak cocok dengan tokoh-tokoh di belakang kediktatoran militer yang saat itu dalam masa pemerintahan era Edo.

tsunagujapan.com

Pengaruh budaya Barat pada abad ke-19 adalah titik balik penting berikutnya dalam dunia pertatoan di Jepang, Sementara bagian lain Asia menyerah pada penjajahan, pemerintah Jepang pada saat itu melarang pembuatan tato. Mereka takut hal itu akan membuat negara tampak biadab atau terbelakang dibandingkan dengan negara-negara Barat.

Undang-undang yang melarang pembuatan tato saat ini dilaporkan lebih kuat di wilayah Hokkaido dan Okinawa, wilayah yang lebih rentan terhadap invasi. Mereka juga merupakan area di mana tato gaya suku wanita tertanam secara budaya. Di sisi lain, hukum lebih longgar di daratan Jepang, dan meskipun penegakannya lemah, mereka masih berhasil mendorong budaya ke bawah tanah. Undang-undang tersebut tetap berlaku hingga tahun 1948 ketika pasukan pendudukan AS mencabut larangan tersebut.

 

Kebangkitan Gangster 1960-an

Menyusul pencabutan larangan tato pada tahun 1948 muncullah popularitas film yakuza, terutama selama tahun 1960-an.

tsunagujapan.com

Alih-alih sebab dan akibat langsung, Sejarah Tato Jepang dan budaya yakuza, meskipun bernuansa, menyebar dengan gaya gaya hidup yang meniru sebuah seni. Wannabes muda, anak nakal, dan calon anggota geng melihat tokoh pahlawan favorit mereka memiliki tubuh bertato tebal, dalam film-film aksi seperti “Showa zankyo-den” (Brutal Tales of Chivalry, 1965). Pengaruh tato dalam narasi sejarah Jepang ini menjadi salah satu alasan banyak orang dari generasi baby boomer percaya bahwa tato berarti berita buruk.

 

Seberapa Umum Tato di Jepang?

Karena Jepang telah menjadi negara yang lebih mengglobal popularitas tatonya, walaupun tidak pasti angka berapa banyak orang yang bertato di Jepang, tetapi banyak salon tato yang terdapat di seluruh ibu kota Jepang.

tsunagujapan.com

Untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang berapa banyak populasi yang bertato, kamu bisa mengunjungi ke salah satu pantai populer di luar Tokyo di Chiba. Hayama, atau Enoshima dan Anda mungkin akan terkejut! Saat bangsa ini bersiap untuk Olimpiade Tokyo 2020 dan Piala Dunia Rugbi, Anda dapat mengharapkan keterpaparan negara tersebut dan popularitas tato berikutnya akan meningkat.

Simak Juga : Seperti Apa Sih Kunai Di Museum Ninja Pertama Jepang ?

 

Sanja Matsuri: Festival Tato di Tokyo

Setiap tahun pada minggu ketiga bulan Mei, Tokyo menjadi tuan rumah Sanja Matsuri, perayaan besar-besaran di sekitar kuil paling ikonik di kota, Sensoji. Ini juga salah satu pameran tato terbesar di negara ini.

tsunagujapan.com

Selama perayaan festival, pengunjung bertato dengan bangga memamerkan tato gaya tradisional Jepang mereka. Sebagian besar tato yang akan Anda lihat menutupi sebagian besar tubuh pemakainya, dari bahu hingga pergelangan kaki dan lutut. Sementara gaya tato ini umumnya dikaitkan dengan afiliasi yakuza, acara ini hanyalah sebuah karya seni halus yang mengarah ke desain tato yang indah.

 

 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

7
Kira Nakayama 秋本健太
Currently working at Artforia.

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: