Berita Travel Jepang –  Tidak jauh dari Kyoto, ada sebuah desa yang telah didedikasikan untuk kerajinan tradisional pembuatan kertas washi selama lebih dari 800 tahun. Desa Kurotani terbuai di alam yang tenang, dengan aliran air jernih mengalir di sepanjang jalan, di antara rumah-rumah tua Jepang. Di salah satu aliran inilah kita menemukan Horie Sato, berlutut jauh di dalam air, menginjak cabang-cabang mulberry. Dia berusia 86 tahun dan telah membuat kertas washi selama hampir 70 tahun.

metropolisjapan.com
Simak Juga : Kementerian Dan Pemerintah Kyoto Lakukan Langkah Khusus Untuk Memperbaiki Etika Wisatawan Asing

Pembuatan Kertas Washi Dari Nol

Sebagian besar penduduk desa di Kurotani seperti Sato, membuat kertas dari nol. Legenda mengatakan bahwa desa pegunungan yang sederhana ini adalah tempat perlindungan klan Heike yang dikalahkan, tempat mereka bertahan hidup dengan menanam padi dan membuat kertas washi. Pembuatan kertas secara tradisional merupakan kerajinan musim dingin, ketika penduduk desa Kertas Washi dibuat sebagian dari kulit pohon kozo (pohon mulberry Jepang) dan sebagian dari mitsumata (paperbush oriental). Sato dan pengrajin lainnya menginjak-injak cabang yang berendam di sungai, langkah pertama dari Proses pembuatan kertas, memungkinkan mereka untuk melucuti kulit kayu basah dari cabang-cabang.Ini diikuti oleh proses pengeringan, kemudian membersihkan dan akhirnya, pemukulan dan pemecahan bahan menjadi salah satu solusi selain menumbuknya.

metropolisjapan.com

Kurotani Washi telah mendapat tempat khusus di antara kertas washi Jepang, dan bukan hanya karena memiliki lebih dari 800 tahun sejarah.Ia juga dikenal cukup kuat dan tahan lama, sifat kertas yang tampaknya tidak penting, tetapi washi secara tradisional juga digunakan untuk kertas washi. Pintu geser dan payung kertas shoji, di antara banyak hal lainnya – tulisan, amplop, kartu dekoratif, origami, kemasan, lentera, dan barang-barang rumah tangga lainnya. Saat ini, washi dijual lebih sebagai barang mewah yang langka, terutama jika buatan tangan seperti halnya dengan Kertas washi Kurotani.

Workshop Pembuatan Washi di Kurotani

Tidak jauh dari desa itu sendiri, sekolah setempat telah terlahir kembali dan dirubah menjadi bengkel pembuatan kertas, toko suvenir dan museum kecil.Fasilitas ini bernama Kurotani Washi Kougei No Sato (Desa Kerajinan Kurotani Washi) dan Workshop ini memberikan pengalaman bagi para pengunjung untuk mengetahui cara pembuatannya, dimulai dengan larutan serat mash dari kulit murbei dan paperbush stripped.

metropolisjapan.com

Bagian dari proses ini disebut ‘terpal‘ dan menggunakan saringan persegi panjang khusus untuk memisahkan air dan serat. Instruktur mengajari kamu gerakan khusus; banyak Dari guncangan dan girasi terlibat, saat kamu mencoba dan melapisi bubur kertas sehingga serat-serat saling berjalin dan menjadi kertas.

Mungkin sedikit terlihat menakutkan pada awalnya, tetapi kamu bisa melakukan ini, dan akan mulai menyenanginya dengan proses seperti berdansa.

Proses akan berakhir ketika persegi panjang bubur basah mengering dan menjadi kertas washi. Namun, untuk versi kertas washi yang lebih kreatif, proses pelapisan dapat diikuti oleh dekorasi. proses ini dapat melibatkan proses yang sedikit berbahaya, menambah tanaman dan Bunga, serpihan emas dll. Ingatlah bahwa semakin banyak dekorasi yang kamu tambahkan, semakin berisiko serat kertas tidak akan mengikat dan akan pecah.

Namun, penyelenggara lokakarya Kurotani memberikan saringan dengan beberapa persegi panjang sehingga kamu dapat mendekorasinya dengan aman.

Workshop Kurotani washi merupakan sebuah pengalaman yang benar-benar di luar perkiraan, dan tidak mengherankan jika harus dipesan terlebih dahulu, buka hanya pada akhir pekan dan hari libur nasional, dari jam 9 pagi sampai 4:30 sore, dan ditutup dari Januari hingga Maret.

metropolisjapan.com

Kamu bisa merasakan pengalaman membuat kertas Washi secara langsung, akan tetapi kamu harus sedikit bisa berbicara menggunakan bahasa Jepang untuk lebih memahami sedikit ketika mendengarkan atau berbicara oleh staf workshopnya, hanya berharga ¥ 1.000, kamu sudah bisa membuat kertas sendiri di salah satu desa pembuatan kertas paling bersejarah di Jepang.

Menuju Desa Kurotani

Meskipun terlihat seperti desa yang hilang di pegunungan, Kurotani Washi-no-Sato hanya berjarak 15 menit dengan mobil dari Kyoto menggunakan jalan bebas hambatan, Hal ini juga mudah diakses oleh transportasi umum melalui Jalur Utama JR Sanin ke Stasiun Ayabe. Keluarlah dari Aya Bus Kurotani Line, dengan bus yang membawa kamu langsung ke Kurotani Washi Kaikan Mae, hanya dua menit dari desa.

metropolisjapan.com
Simak Juga : Pemandian Air Panas Dengan Panorama Eksotis Dan Retro Di Ginzan Onsen Prefektur Yamagata

Untuk menuju ke Workshop pembuatan kertas washi di Kurotani Washi Kougei no Sato kamu bisa naiki Aya Bus Kanbayashi Line dan turun Di Tokura, dari sana hanya perlu dua menit berjalan kaki.

Informasi:
Kurotani Washi Kougei No Sato (buka hanya pada akhir pekan dan hari libur nasional)
Alamat: 31 Kaketo, Tokura Nabatake-cho, Kota Ayabe, Kyoto 629-1242
Telepon: 0773-45-1056
Kurotani Washi Kaikan (hanya buka pada hari kerja, tutup pada akhir pekan dan hari libur nasional)
Alamat: 3 Higashidani, Kurotani-cho, Kota Ayabe, Kyoto 623-0108
Telepon: 0773-44-0213

sumber : metropolisjapan.com


Like it? Share with your friends!

Matsuo Taiki 松尾大輝
Kyary pamyu pamyu fans, Hard gamer, Blogger, And Love Art and Fashion especially about Japan. #StayPositive

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Choose A Format
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
%d bloggers like this: