5

Seni Budaya Jepang – Jika Anda pernah mengunjungi kuil di Jepang, kemungkinan besar Anda dapat menemukan satu patung ini, Patung-patung ikonik ini, yang dikenal sebagai rubah Inari atau Kitsune, dapat ditemukan di lebih dari 30.000 kuil di seluruh negeri. Tentu, mereka imut, tetapi apakah Anda pernah bertanya-tanya apa arti di balik patung-patung ini?.

tsunagujapan.com
Simak Juga : Mengenal 5 Simbol Yang Ada Dalam Ajaran Agama Shinto Di Jepang

Apa itu Rubah Inari?

Dalam kepercayaan Shinto Jepang, ada banyak dewa di dunai ini, Mirip dengan agama politeis lainnya, ada dewa yang mewakili banyak hal, seperti dewa laut, dewa lain untuk matahari, dan sebagainya. Dewa Inari dikatakan terhubung dengan nasi, teh, dan sake. Mengingat betapa pentingnya ketiga hal ini bagi budaya Jepang, tidak mengherankan bahwa lebih dari sepertiga dari semua kuil Shinto di Jepang didedikasikan untuk Inari.

BOOCYS / Shutterstock.com

Menurut legenda, para dewa akan sering memilih hewan untuk bertindak sebagai avatar atau rasul mereka. Dalam kasus Inari, hewan ini digambarkan sebagai rubah putih. Karena itu, banyak kuil Inari akan menampilkan beberapa patung rubah kecil yang berfungsi sebagai penjaga kuil.

nuu_jeed / Shutterstock.com

Apa yang Diwakili Rubah dalam Budaya Jepang?

Dalam cerita rakyat Jepang, rubah sering digambarkan memiliki kecerdasan tinggi dan umur panjang. Kualitas-kualitas yang diinginkan ini menjadikan rubah gambar pokok gaya seni tradisional yang dikenal sebagai “ukiyo-e” (cetakan blok kayu zaman Edo). Secara khusus, rubah putih, dikatakan sebagai utusan pilihan Inari, diyakini berfungsi sebagai penjaga terhadap roh jahat. Mengambil langkah ini lebih jauh, penggambaran patung batu rubah Inari yang ditemukan di kuil biasanya terlihat mengenakan oto merah. Dalam kepercayaan Shinto, merah adalah warna para dewa dan dikatakan menangkal penyakit dan energi jahat.

WycherV / Shutterstock.com

Meskipun sangat dihormati karena kebajikan mereka, rubah juga memiliki reputasi sebagai penipu. Dalam banyak cerita dari cerita rakyat Jepang, rubah terlihat menyebabkan kerusakan untuk menghukum mereka yang tamak atau sombong.

Tema umum yang ditemukan di seluruh kisah ini adalah bahwa rubah dapat berubah bentuk menjadi wanita cantik, yang tersesat dan membutuhkan bantuan. Setelah mengundang wanita misterius ini untuk bermalam, pemilik rumah bangun keesokan paginya untuk menemukan wanita itu hilang bersama dengan makanan dan barang-barang berharga mereka. Terutama rubah nakal juga dikatakan mencukur botak pemilik rumah saat mereka tidur.

 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

5
Matsuo Taiki 松尾大輝
Kyary pamyu pamyu fans, Hard gamer, Blogger, And Love Art and Fashion especially about Japan. #StayPositive

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: