6

Berita Lifestyle Jepang – Biaya dan perubahan sosial lainnya telah membuat upacara lebih kecil, dan praktik-praktik tertentu menjadi kuno. Praktik pemakaman tradisional Jepang berakar dalam ritual Buddha, dan pemakaman tradisional Jepang terdiri dari tiga langkah penting antara lain : The Wake, The Ceremony (Upacara), The Cremation (Kremasi).

pakutaso.com
Simak Juga : Yuk Kita Cari Kebahagian Dengan Konsep Ikigai Dari Jepang

Akan tetapi pemakaman Jepang telah mencatat penurunan tajam di Jepang dalam beberapa dekade terakhir ini, Dan Hiromi Shimada, seorang ahli agama Jepang dan penulis buku terlaris berjudul Funerals Are Not N Need, telah mengamati tiga alasan utama mengapa lebih banyak orang Jepang. meninggalkan praktik pemakaman tradisional.

pakutaso.com

1. Biaya Yang Besar

Alasan pertama terkait biaya. Jepang memiliki pemakaman termahal di dunia dengan biaya pemakaman rata-rata 2,31 juta yen (US $ 21.800). Rata-rata setidaknya lima kali lipat dari rata-rata biaya pemakaman di Amerika Serikat, yang rata-rata 444.000 yen ($ 4.183) per pemakaman.

Dan jika dibandingkan dengan negara lain seperti di Jerman dan Inggris, dengan rata-rata masing-masing sekitar 198.000 yen ($ 1.865) dan 123.000 yen ($ 1.158), biaya pemakaman di Jepang terlihat seperti sebuah perampokan bank di perbatasan.

pakutaso.com

Biaya juga meningkat karena ketergantungan yang semakin meningkat pada vendor pihak ketiga. Secara tradisional, pemakaman adalah urusan berbasis komunitas. Setiap kali seseorang di suatu desa meninggal dunia, biasanya sebuah tim dibentuk dari anggota rumah tangga tetangga untuk membantu keluarga yang berduka.

Banyak dari bantuan yang diberikan dari komunitas termasuk persiapan barang-barang penguburan, membantu makanan setelah bangun tidur, menerima tamu pelayat dari jauh, dan penguburan almarhum. Ketika populasi bergeser dan lebih banyak individu keluar dari komunitas yang terjalin erat ini, kelompok seperti itu menjadi langka kecuali untuk daerah pedesaan yang lebih taat tradisi di Jepang. Sebagai gantinya bantuan dari komunitas yang lama akan datang, dan saat ini sudah bergantung pada agen pemakaman atau bisnis pihak ketiga.

pakutaso.com

2. Pemakanan Tradisional Ukurannya Lebih Kecil

Di point kedua pemakaman tradisional telah menurun diakibatkan karena ukurannya yang lebih kecil, sementara para upacara pemakaman terdahulu, merupakan urusan yang sangat rumit pada akhir tahun 80-an, dikarenakan kekuatan ekonomi Jepang, seperti pajangan bunga yang berlebihan, dan ansambel kuningan untuk selebriti yang wafat, dan orang-orang sekarang lebih memilih untuk mengadakan acara pemakaman pribadi yang hanya mencakup keluarga, dan teman dekat almarhum saja, beberapa orang bahkan dapat memilih gaya pemakaman yang disebut dengan chokusou, dimana almarhum akan langsung di kremasi dan tidak ada bangun atau upacara yang dilaksanakan.

pakutaso.com

3. Sponsor Dari Perusahaan

Dan yang terakhir pemakaman yang disponsori perusahaan juga berkontribusi pada penurunan keseluruhan pemakaman Jepang.

Jepang pascaperang melihat peningkatan perusahaan menjadi lebih terlibat dalam urusan kehidupan pekerjanya – termasuk memorialisasi post mortem. Bukan hal yang aneh bagi perusahaan dari berbagai ukuran untuk mengawasi pemakaman terutama untuk administrator puncak yang meninggal dunia, dan seringkali perusahaan akan sepenuhnya menyediakan tenaga dan dana yang diperlukan untuk melaksanakan upacara tersebut.

Namun, saat ini semakin sedikit perusahaan yang mengambil bagian dalam praktik ini, menyerahkan biaya pemakaman kepada individu dan keluarga yang bersangkutan.

pakutaso.com

Meskipun semuanya terlihat mahal di Jepang, Hiromi mencatat bahwa kamu masih bisa mengadakan pemakaman yang terjangkau, dengan mendapatkan barang-barang yan hanya diperlukan saja.

Misalnya, peti mati dan guci penguburan untuk menyimpan abu almarhum dapat dibeli secara terpisah masing-masing seharga 30.000 yen ($ 282) dan 3.000 yen ($ 28). Harga kremasi tergantung pada lokasi, beberapa pemerintah daerah menawarkan layanan secara gratis, yang lain mungkin memiliki sedikit biaya 10.000 yen ($ 94), yang jauh lebih murah daripada 60.000 yen ($ 565) yang dibebankan oleh bisnis pihak ketiga di wilayah metropolitan seperti Tokyo. Jadi secara teknis, kamu bisa mengadakan pemakaman dengan biaya kurang dari 50.000 yen ($ 471), asalkan kamu membuat pengaturan yang tepat sebelumnya.

pakutaso.com:

Akan tetapi tidak banyak orang di Jepang memiliki waktu untuk mengurus ini itu, karena mereka sudah sibuk dengan pekerjaanya, dan banyak yang harus kamu korbankan dari waktu dan energi yang diperlukan dalam mempersiapkan pemakaman bukanlah sesuatu yang mudah secara individual. Akan tetapi jika permintaan dari almarhum ingin dilakukan pemakaman tradisional, alangkah baiknya kita menurutinya.

sumber : soranews24.com


 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

6
Kira Nakayama 秋本健太
Currently working at Artforia.

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: