0

Cerita Hantu Jepang – Pada saat Jepang kuno, para samurai memainkan permainan yang bernama Hyakumonogatari Kaidan. Mereka akan duduk melingkari seratus lilin dan setiap kali seseorang bercerita, satu lilin akan meledak. Setelah lilin terakhir ditiup, ruangan itu akan gelap gulita dan sesosok hantu akan muncul.

Simak Juga : 6 Kisah Mitos Yokai Yang Populer Saat Musim Salju Di Jepang

Jepang memiliki banyak cerita horor dan misterius yang belum pernah kamu dengar, lewat artikel ini Artforia akan memberikan 7 Cerita Horor Jepang yang menakutkan yang menampilkan Yurei perempuan (hantu Jepang) dan Yokai (monster dan roh Jepang) yang dapat kamu ceritkan kepada teman-temanmu, bahkan mungkin kamu bisa ceritakan kepada anak-anakmu. berikut ini daftar 7 cerita seram Jepang yang dapat membuat kamu tida bisa tidur malam ini.

© Photo by natsuki_1811

1. The Secret of the Yamamba

Yamamba terlihat seperti wanita tua yang tidak berbahaya, tetapi sebenarnya adalah yokai gunung yang menakutkan dan memakan daging manusia. Salah satu legenda tertua mereka adalah Konjaku Monogatari.

Suatu ketika, seorang pendeta Buddha terjebak dalam badai tetapi untungnya melewati gubuk yang sepi. Seorang wanita tua yang baik hati mengundangnya masuk, menyambutnya dengan makanan dan api yang hangat. Meski menyambutnya, dia memberi pendeta peringatan aneh, “Jangan pedulikan apapun, dan jangan lihat ke ruangan belakang”.

Tidak dapat mengatasi rasa ingin tahunya, pendeta tersebut tidak mengindahkan peringatan wanita tua itu. Begitu dia melangkah keluar untuk mengumpulkan lebih banyak kayu bakar, pendeta itu mengintip melalui celah di pintu. Dan membuatnya merasa ngeri dia menemukan ruangan itu dipenuhi dengan mayat yang setengah dimakan. Pendeta itu menyadari bahwa wanita tua itu adalah seorang Yamamba, memikat para pelancong yang tidak curiga ke rumahnya hanya untuk mencabik-cabiknya untuk makanan berikutnya. Dia melarikan diri dari gubuk secepat yang dia bisa dan tidak pernah melihat ke belakang.

© Photo by zoe_marie_creations

2. The Legend of the Jorogumo

Jorogumo adalah yokai setengah wanita, setengah laba-laba yang dapat mengubah dirinya menjadi wanita cantik saat berburu pria yang tidak menaruh curiga untuk dimakan!

Seorang samurai muda disapa di jalan oleh seorang wanita cantik yang memikat. Meskipun dia cantik, samurai itu melihat melalui penyamarannya, menyadari bahwa dia bukanlah manusia tetapi semacam yokai. Dia segera menghunus pedangnya dan menghunjamkannya ke arahnya, tapi hanya melukai sedikit pada wanita aneh itu, dan ia cepat mundur, serta mengikuti jejak darah berbintik-bintik merah, sampai ke sebuah rumah tua yang telah ditinggalkan, di dalamnya ia menemukan luisnan mayat terikat dengan sutra laba-laba dan laba-laba Joro raksasa, mati karena luka yang ia terima.

© Photo by coolarttokyo

3. The Tale of Oiwa

Tidak semua cerita menakutkan dibuat — The Tale of Oiwa didasarkan pada peristiwa nyata yang terjadi di zaman Edo abad ke-17:

Oiwa adalah seorang wanita muda yang sangat cantik yang menikah dengan seorang samurai lemon, seorang pria kecil yang hanya mencintainya karena penampilannya yang memukau. Wanita lain, Oume, sangat mencintai Iemon dan karena amarah cemburu, dia menipu Oiwa untuk menggunakan krim yang dicampur dengan racun. Itu merusak wajah Oiwa, menyebabkan salah satu matanya terkulai dan rambutnya rontok, tanpa dia sadari.

Muak dengan penampilan barunya, Iemon ingin menceraikan Oiwa dan menikahi Oume. Samurai hina itu menyewa temannya Takuetsu untuk memperkosa Oiwa, sehingga dia punya alasan untuk bercerai. Takuetsu sangat terkejut dengan kemunculan Oiwa, dia tidak bisa mengikuti perintah tersebut. Sebagai gantinya, dia memberi tahu Oiwa tentang rencana Iemon, dan menunjukkan wajah Oiwa di cermin. Melihat wajahnya yang berubah bentuk untuk pertama kalinya, Oiwa sangat ketakutan hingga dia mencuri pedang Takuetsu, bunuh diri. Dengan nafas terakhirnya, dia mengutuk nama Iemon.

Pada malam pernikahan ulang Iemon dengan Oume, hantu Oiwa yang cacat muncul di hadapannya. Iemon yang ketakutan dan bersalah dengan cepat melarikan diri dari Oiwa, tapi tidak peduli seberapa jauh dia berlari, dia tidak bisa melarikan diri dari hantu Oiwa. Setelah malam itu, kemanapun Iemon memandang — bahkan di dalam lentera yang dia gunakan untuk menerangi jalannya — dia akan melihat wajah Oiwa yang balas menatapnya.

savvytokyo.com

4. The Woman of the Snow (Yuki-onna)

Yuki-onna adalah sejenis yokai roh salju. Dia biasanya mengambil nyawa manusia yang mengembara ke tanah beku, terkadang bahkan jatuh cinta:

Seorang pria muda yang mencari peruntungan sedang melewati pegunungan yang tertutup salju, ketika dia tiba-tiba terjebak dalam badai salju dan tersesat. Hampir mati beku, dia hampir putus asa ketika seorang wanita asing, tertutup es dan dengan wajah sepucat salju, muncul di hadapannya — seorang Yuki-onna. Karena dia masih sangat muda, Yuki-onna mengasihani dia, dan membimbingnya ke kabin yang hangat di hutan, menyelamatkan nyawanya. Sebagai imbalan atas penyelamatannya, bagaimanapun, dia membuatnya berjanji untuk tidak pernah memberi tahu siapa pun tentang pertemuan mereka.

Bertahun-tahun kemudian, pemuda itu bertemu dan menikahi seorang gadis menawan bernama Yuki, dan mereka hidup bahagia bersama selama bertahun-tahun. Tetapi suatu hari, pemuda itu memberi tahu istrinya tentang bagaimana dia pernah diselamatkan oleh Yuki-onna yang misterius, melanggar janjinya. Saat dia mengungkapkan kisah ini kepada istrinya, wajahnya menjadi pucat dan embun beku mulai menutupi tubuhnya — identitas asli istrinya adalah Yuki-onna. Janji itu ingkar, dia menghilang kembali ke malam musim dingin.

© Photo by matthewmeyerart

5. The Ghost of Okiku

Kisah Okiku pasti akan membuatmu terjaga sepanjang malam, dan jika tidak, hantunya akan! datang menghantuimu.

Dahulu kala ada seorang gadis, Okiku, yang tinggal di Kastil Himeji sebagai pelayan dari samurai Aoyama. Salah satu tugas Okiku adalah merawat koleksi sepuluh piring berharga tuannya. Tetapi suatu hari, ketika Okiku sedang mencuci piring, dia menyadari ada yang hilang. Tidak peduli berapa kali dia menghitung, dia selalu gagal. Tuannya sangat marah karena dia kehilangan piringnya sehingga dia melemparkannya ke dalam sumur.

Dibunuh dengan sangat brutal, jiwa Okiku tidak bisa beristirahat. Setiap malam, arwahnya merangkak keluar dari sumur untuk terus menghitung piring tuannya. Dia akan menghitung sampai sembilan, lalu, setelah menyadari bahwa piring kesepuluh masih hilang, dia akan mengeluarkan jeritan yang menusuk telinga. Jeritan Okiku membuat semua orang di kastil terjaga sepanjang malam selama berminggu-minggu, sampai seorang pendeta Buddha akhirnya menenangkannya.

savvytokyo.com

6. The Black Hair

Legenda berusia seribu tahun ini adalah salah satu kisah menakutkan pertama di dalam kaidan:

Dahulu kala, ada seorang samurai miskin yang tinggal di Kyoto bersama istrinya. Seorang tuan kaya dari negeri yang jauh mengundang samurai untuk menjadi pengikutnya. Karena itu adalah kesempatan yang sangat terhormat, dia tidak punya pilihan selain menerima, meninggalkan istrinya menunggu dalam kemiskinan di rumah sampai dia kembali.

Bertahun-tahun kemudian, setelah dengan patuh melayani tuannya, samurai itu akhirnya kembali ke Kyoto. Meski rumahnya rusak, istrinya masih ada di sana untuk menyambutnya dengan senang hati. Akhirnya bersatu kembali, keduanya menghabiskan sepanjang malam berbicara dan tertawa bersama sebelum tertidur. Ketika sang samurai terbangun, kehangatan yang dia rasakan malam sebelumnya karena lengannya memeluk istri tercintanya sudah tidak ada lagi. Sebaliknya, dia membuka matanya untuk melihat bahwa dia hanya memegang kerangka yang dingin, diselimuti rambut hitam panjang.

Samurai mengetahui bahwa istrinya meninggal dunia karena kesedihan pada musim panas sebelumnya, tetapi kerangkanya tetap berada di rumah selama ini, menunggu dengan setia untuk kepulangannya.

© Photo by sixxonillu

7. The Peony Lantern

Bersama dengan Oiwa dan Okiku, Otsuyu adalah salah satu dari tiga hantu wanita yang membentuk “Nihon san dai kaidan” atau tiga cerita hantu terkenal di Jepang.

Suatu malam yang gelap, samurai Ogiwara melihat seorang wanita anggun membawa lentera peony berkeliaran di jalanan Edo. Bagi Ogiwara, itu adalah cinta pada pandangan pertama. Dia mengundang wanita cantik, Otsuyu, untuk menemaninya pulang di mana mereka berbicara, tertawa, dan menikmati kebersamaan satu sama lain. Malam itu, tetangga Ogiwara, yang mendengar tawa menakutkan datang dari taman Ogiwara, mengintip dari balik dinding. Dia melihat Ogiwara sedang menggendong, bukan seorang wanita, tapi kerangka yang tertawa! Keesokan paginya, tetangga Ogiwara mengungkapkan kepadanya apa yang telah dilihatnya. Karena ngeri, Ogiwara pergi mencari nasihat dari pendeta di kuil terdekat.

Yang membuatnya terkejut, Ogiwara menemukan kuburan Otsuyu di kuil. Dia menyadari bahwa wanita yang dia cintai pada malam sebelumnya telah meninggal jauh sebelum mereka bertemu. Sekarang Ogiwara tahu yang sebenarnya, hantu Otsuyu tidak lagi muncul di hadapannya.

Bahkan setelah menemukan kebenaran Ogiwara sangat merindukan Otsuyu. Setelah beberapa waktu, dia tidak bisa lagi menahan kesedihannya dan kembali ke kuil tempat Otsuyu dikuburkan. Di gerbang kuil, Otsuyu muncul di hadapannya sekali lagi. Mengulurkan tangannya, dia meminta Ogiwara untuk menemaninya pulang. Tanpa ragu, Ogiwara meraih tangannya, berjalan bersamanya menuju kegelapan.

Setelah kunjungan terakhirnya ke kuil, Ogiwara menghilang. Pendeta itu, prihatin, membuka makam Otsuyu. Di dalam peti mati tergeletak dua tubuh: Ogiwara dan Otsuyu, bersama selamanya.

sumber : savvytokyo.com

 

 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

0
Kira Nakayama 秋本健太
Currently working at Artforia.

0 Comments

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: