9

Berita Musik Jepang – Setelah sebulan dirilisnya album yang tampaknya tak terbatas oleh musisi Jepang, ada beberapa lagu yang tidak boleh dilewatkan. Pilihan indie bulan Agustus adalah yang paling tidak boleh dilewatkan.

Simak Juga : Perfume Merilis Visual Untuk Single Ke-31 “Time Warp”
tokyoweekender.com

Lagu Mitsume di bawah ini seperti “Forest Song” dari Maco Maret dan “Long Slow Distance” dari Handsome Boy Technique, keduanya adalah lagu yang sangat bagus dan tenang, di atas semua itu ada lagu bintang yang mengejutkan dari legenda visual kei, BUCK-TICK, yang diperkirakan mengira, masa jayanya hanya terjadi di masa lalu, akan tetapi “Moonlight Escape” -nya adalah lagu rock gothic yang sangat memuaskan., berikut ini 5 Single Musik Jepang Teratas Bulan Agustus 2020.

1. Mitsume, ‘Tonic Love’

Menyusul kembalinya Ghosts full-length mereka pada tahun 2019, Mitsume (digambarkan di atas) tetap sibuk pada tahun 2020 dengan aliran rilis single mandiri yang stabil. Lagu-lagu itu semuanya terhuyung-huyung di sekitar tepi putaran bulanan ini, lagu-lagu indie yang cukup bagus ini secara konsisten mendapatkan tempat setelah rilis, karena terdapat beberapa alasan tertentu.

Namun, dengan “Tonic Love”, pengakuan atas rekor Mitsume saat ini tidak bisa dihindari. Sejauh ini yang terbaik dari lima single yang dirilis tahun ini, “Tonic Love” paling terkenal karena penggunaan loncengnya yang menonjol. Cantik dan memikat, iramanya yang lembut dan saling tumpang tindih menciptakan perpaduan yang menenangkan.

2. Keiichi Sokabe, ‘Perpetual Mint Machine’

Kembali pada bulan Mei, vokalis Sunny Day Service Keiichi Sokabe merilis “Sometime In Tokyo City,” hampir 15 menit yang menampilkan refleksi menakjubkan dan indah tentang keberadaannya, ingatannya, kotanya dan tentu saja toko kari milikinya, ada perubahan yang mellow dari rekaman SDS yang biasanya energik, menunjukan Sokabe menjadi salah satu dari sedikit auterus dengan kombinasi yang diperlukan dari seorang veteran yang berbakat serbaguna untuk melakukan seperti lagu tersebut.

Single terbaru Sokabe, “Perpetual Mint Machine,” menunjukkan bentuk yang lebih berenergi dari visi yang sama. Sokabe secara spektakuler memadukan dari folk ke disko, menghasilkan lagu tarian sembilan menit yang tidak kalah puitis dari pendahulunya, dengan adanya aura kebijaksanaan.

3. Daichi Yamamoto, ‘Blueberry’

Diproduksi oleh Qunimune, “Blueberry” secara gaya melanjutkan debut penuh Daichi Yamamoto yang ditinggalkan Andless. Yamamoto mengalir di atas beat trap yang lembut dan bernuansa retro, dengan tema yang berhubungan dan topik yang bijaksana diantara narasi pribadinya, merupakan sorotan utama dari EP Elepant In My Room, lagu cinta yang manis dan penuh perhatian.

Apa yang membedakan “Blueberry” adalah kejujuran dan kecerdasan emosionalnya. Yamamoto mengetuk keinginan dalam hubungannya tetapi juga rasa sakit kesepian, introversi, ketergantungan berlebihan dan trauma. Benda itu beresonansi, dikemas dengan metafora dan citra yang sangat cantik (“blueberry” mengacu pada warna langit malam) dan, dalam nyanyian dan rap Yamamoto, variasi yang lumayan bagus.

4. Denki Groove, ‘Set You Free’

Denki Groove keluar untuk membebaskan kita semua. Dari apa? Dari musik pop yang membosankan. Tiga puluh tahun kemudian, Takkyu Ishino dan Pierre Taki masih merilis lagu-lagu hits dan “Set You Free” adalah salah satu yang terbaik untuk sementara waktu ini.

Kembali ke tahun 90-an, Denki Groove dikenal sebagai seorang kontribusi paling banyak pada genre musik elektronik techno, Disengaja atau tidak, derai pembuka “Set You Free” menyinggung hal itu, sebelum ditindaklanjuti dengan kualitas musik duo lain yang lebih jelas: betapa andal mereka beralih antara heavy electronica dan gaya yang lebih terinspirasi pop.

Seperti biasa dengan Denki Groove, kombinasi genre musik elektroniklah yang mendorong kenikmatan seseorang atas lagu tersebut. Melampaui tease techno, “Set You Free” pada dasarnya adalah lagu elektropop, tersebar dengan kilatan kecil chiptune dan didukung oleh gelombang latar belakang yang dramatis. Gaya tersebut dilapisi dengan indah dan, seperti biasa dengan Ishino dan Taki, memiliki kecepatan yang handal.

5. Kinoko Hotel, ‘Red Flower – Blue Flower’

Sejak awal berdirinya di akhir tahun 2000-an, Kinoko Hotel telah berkembang pesat di sekitar genre seperti psychedelic rock, surf rock, new wave dan disco, dibungkus semuanya dalam gaya yang berbeda, ‘Red Flower – Blue Flower’ lagu yang sangat mempesona, yang diperlukan hanya sedikit kegilaan untuk bisa lebih menikmatinya.

Perubahan retro terbaru Kinoco Hotel lebih didorong oleh post-punk daripada Madness – dan juga lebih menyeramkan. Organ Marianne Shinonome, dikombinasikan dengan tempo panik dan eskalasi akord yang tampaknya tidak pernah berakhir, menghasilkan semacam nuansa montase adegan pengejaran Scooby-Doo. Dan, meskipun kedengarannya lebih lucu daripada substansial, ada nada fenomenal di inti ‘Red Flower – BlueFlowerr’.

 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

9
Kira Nakayama 秋本健太
Currently working at Artforia.

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: