8

Berita Jepang Terkini – Tidak ada alasan yang lebih baik untuk berhenti merokok, pada tanggal 1 April, Jepang mulai menyatakan undang-undang baru dalam pencegahan merokok di tempat umum, dan banyak masyarakat Jepang yang menerimanya dengan baik.

Mungkin ada beberapa orang yang mencoba untuk menghindari hukum tersebut, dan mencari sebuah bar kecil atau restoran yang mengizinkan untuk merokok didalamnya, yang justru karena perbuatan mereka itu membuat mereka terperangkap dalam bahaya.

tsunagujapan.com
Simak Juga : Ken Shimura Menjadi Selebriti Jepang Pertama Yang Meninggal Karena Virus Corona

Inilah alasannya mengapa setiap perokok di Jepang harus segera memutuskan berhenti dari penggunaan tembakau ini, untuk selamanya, dan jujur saja tidak hanya di Jepang saja, di negara lainpun mungkin lebih baik tidak ada perokok, khususnya di Indonesia, memang dampaknya jika merokok itu dilarang akan banyak pengangguran karena di banyak pabrik rokok yang ditutup.

PIXTA
1. Perokok Beresiko Lebih Tinggi Tertular Virus Coronavirus

Meski semua orang memiliki potensi risiko untuk tertular virus corona dan menderita Covid-19, namun ternyata para perokok memiliki risiko yang lebih besar dari orang yang tidak merokok. Para perokok menjadi salah satu kelompok yang memiliki risiko tinggi tertular Covid-19, selain kelompok usia lanjut dan orang-orang yang sudah memiliki penyakit bawaan.

Misalnya, The New England Journal of Medicine baru-baru ini melakukan penelitian skala besar pada pasien COVID-19 di Cina. Ditemukan bahwa perokok sekitar tiga kali lebih mungkin berakhir di bangsal unit perawatan intensif, atau memerlukan alat bantu pernapasan.

Di Inggris, kepala penasihat medis pemerintah, Profesor Chris Whitty, mengatakan sekarang akan menjadi “momen yang sangat baik” bagi orang-orang untuk berhenti merokok karena itu mengarah pada “kerentanan tambahan” dalam hal coronavirus.

Di Jepang banyak orang yang masih menggunakan ruangan merokok, Yang merupakan salah satu tempat terburuk untuk dikunjungi jika Anda ingin menghindari coronavirus. Bagaimana Anda bisa menjaga jarak dari orang-orang di ruang kedap yang tertutup? an karena perokok menghembuskan napas dan menghirup, ada risiko besar bahwa partikel air yang membawa virus akan lewat di antara mereka.

2. Anda Memilliki Peluang Lebih Besar untuk Menjadi Pria Romantis

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa lebih banyak pria merokok di Jepang daripada wanita? Menurut survei oleh Japan Tobacco di Nippon.com, persentase perokok pria dan wanita pada tahun 2017 masing-masing adalah 28,2% dan 9,0%. Rasio ini serupa di Cina dan Korea Selatan. Dan di Korea Utara sekitar 45% pria dilaporkan merokok setiap hari, sementara hampir tidak ada wanita yang melakukannya!.

Ada pandangan umum di Asia bahwa wanita harus melindungi tubuh mereka sehingga mereka melahirkan anak yang sehat, dan itu adalah prinsip yang baik untuk dipertahankan pada saat angka kelahiran Jepang turun.

Meskipun banyak wanita Jepang yang tampaknya mentolerir merokok pasangan mereka, ini tidak berlaku untuk generasi muda, yang pasti tidak ingin pacar mereka merokok. Itu membuat perokok laki-laki menjadi minoritas, menghadapi diskriminasi.

Mereka bisa mengeluh tentang hal ini dan mencoba meyakinkan para wanita untuk lebih toleran. Atau mereka bisa meningkatkan permainan mereka secara romantis untuk berhenti.

livetradingnews.com
3. Anda Akan Menghemat Banyak Uang

Katakanlah seseorang merokok 20 batang setiap hari, yang merupakan rata-rata di Jepang. Kurang lebih mengeluarkan uan sebesar ¥ 182.500 JPY ($ 1.675 USD) per tahun.

Meskipun menurut saya itu banyak uang yang harus dihabiskan, rokok Jepang relatif murah – hanya sekitar sepertiga dari harga di Inggris. Di Australia, perokok 20-hari dapat menghabiskan $ 10.000 AUD setiap tahunnya, Itu sekitar 5 655.000 JPY ($ 6.000 USD).

Bungkus rokok di Australia, dan sebagian besar Eropa, dan bahkan Thailand dan Kamboja serta Indonesia memberikan peringatan visual yang kuat. Dan itu tidak terjadi di Jepang, di mana pesan tertulis yang rumit mengaburkan risiko kesehatan. Dan tidak ada negara lain yang mentolerir gambar seram rokok di toko-toko, yang membuat rokok terlihat seperti camilan murah setiap hari, seperti permen.

 

4. Anda akan Berhenti Memperkaya Perusahaan Tembakau

Japan Tobacco adalah salah satu perusahaan tembakau terbesar di dunia. Pada tahun 2019, Mereka menghasilkan untung lebih dari ¥ 500 miliar JPY ($ 4,6 miliar USD). Ini sangat mempengaruhi pemerintah, yang masih memiliki 33% dari bisnis. Produk-produknya memberikan pendapatan pajak yang besar.

Aktivis mengeluh bahwa Tembakau Jepang telah melobi politisi terhadap larangan merokok parsial, dan mengklaim itu mendanai beberapa anggota Diet.

Hukum tahun ini masih belum mencukup,” kata politisi dan juru kampanye anti-merokok Shigefumi Matsuzawa kepada Reuters. “Kami harus membuat banyak persetujuan agar bisa diterima, jadi ada beberapa celah

Salah satu celah mencolok adalah bahwa undang-undang baru lebih ketat di Tokyo daripada di bagian lain di Jepang. Namun, di daerah pedesaan, dengan banyak lansia, merokok menempatkan beban besar pada sistem kesehatan. Rumah sakit tidak mampu merawat pasien dengan kondisi seperti penyakit jantung, kanker, dan emfisema yang disebabkan oleh merokok ketika anggaran perawatan kesehatan mereka dikuras oleh krisis COVID-19

france24.com
5. Anda Dapat Berhenti Menjelekan Citra Jepang

Jepang memiliki reputasi sebagai masyarakat yang sadar kesehatan dan higienis, tempat orang hidup lama. Merokok merusak citra itu. Itu juga salah satu alasan mengapa harapan hidup pria lebih pendek daripada wanita.

Sebagian besar negara dengan tingkat merokok tinggi lebih miskin daripada Jepang. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan, “sekitar 80% dari 1,1 miliar perokok di seluruh dunia tinggal di negara berpenghasilan rendah dan menengah, di mana beban penyakit dan kematian terkait tembakau adalah yang terberat.”

Larangan parsial merokok di dalam ruangan adalah bagian dari persiapan Tokyo untuk Olimpiade 2020 yang sekarang ditunda. Tampaknya telah disepakati dengan enggan untuk menenangkan wisatawan asing, daripada mengatasi masalah nasional.

Namun data yang dikumpulkan oleh American Cancer Society menemukan bahwa, setiap tahun, sekitar 158.000 orang Jepang terbunuh oleh penyakit yang disebabkan oleh merokok. Selain itu, asap rokok bekas membunuh sekitar 15.000 orang per tahun, banyak dari mereka wanita dan anak-anak.

Simak Juga : Jepang Menutup Akses Masuk Bagi Warga Negara Asing Termasuk Amerika Serikat

Pada saat krisis kesehatan global, semua orang perlu mendukung pertempuran melawan coronavirus. Tetapi dalam hal bahaya bagi kehidupan, statistik itu menunjukkan bahwa merokok akan membunuh lebih banyak orang di Jepang tahun ini daripada COVID-19.

Perlu upaya yang konsisten untuk berhenti merokok. Beberapa orang awalnya akan sedih untuk mengucapkan selamat tinggal pada obat yang menurut mereka membawa kesenangan bagi mereka.

Tetapi kita berada di era baru sekarang dan kebiasaan tembakau lama kita menjadi milik masa lalu. Jepang, saatnya untuk berhenti dari merokok, dan dimulai dari KAMU !!.

 

Source : Duncan Bartlett, japan-forward.com

 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

8
Matsuo Taiki 松尾大輝
Kyary pamyu pamyu fans, Hard gamer, Blogger, And Love Art and Fashion especially about Japan. #StayPositive

0 Comments

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: