1

Seni Budaya Jepang – Setahun telah berlalu, dan jika kamu sudah tinggal di Jepang, kemungkinan besar kamu akan dihadapkan dengan dua acara tahunan terbesar yang saling tumpang tindih, Natal dan Tahun Baru, yang bagi rata-rata keluarga di Jepang merayakannya dengan cara yang sama sekali berbeda, di bawah ini kamu akan memberikan beberapa proses langkah demi langkah tentang bagaimana dan mengapa orang Jepang merayakan akhir tahun dan awal tahun baru.

savvytokyo.com

Nenmatsu-Nenshi, Toshikoshi dan Shinnen

Istilah tersebut mengacu pada ? mungkin bagi kamu sedikit membingungkan, jadi sebelum kamu terjun ke tradisi yang sebenarnya, pertama-tama mari kita definisikan bahasanya.

Simak Juga : Jumpei Mitsui Kembali Ciptakan Mahakarya Lego Yang Artistik

Nenmatsu-nenshi (年末年始) secara harfiah diterjemahkan menjadi “akhir tahun, awal tahun” dan menggambarkan waktu dalam setahun ketika kita sibuk dan stres, tetapi berharap untuk menghabiskan waktu dengan orang yang kita cintai. Dalam hal tanggal, ini sebenarnya mencakup hari-hari terakhir tahun ini dan hari-hari pertama tahun baru.

Toshikoshi (年 越 し), secara harfiah berarti “melewati tahun”, mengacu pada acara dan adat istiadat yang terjadi di akhir tahun, sedangkan Shinnen (新年) berarti “tahun baru” dan mengacu pada semua perayaan yang berlangsung sebelum kembali bekerja pada 4 Januari.

Istirahat nenmatsu-nenshi resmi di Jepang bagi kebanyakan orang adalah antara 29 Desember dan 3 Januari. Ya, itu adalah waktu yang paling diberkati dalam setahun!

Tradisi Nenmatsu-nenshi dan toshikoshi

Berikut adalah beberapa acara Tahun Baru yang paling unik dan dirayakan secara tradisional di Jepang. Baik di prefektur Akita atau Shimane, merayakan liburan di sini akan membuat kamu menjalani setidaknya setengah dari tradisi ini dengan satu atau lain cara. Berikut ini 12 Tradisi Keluarga Jepang saat Tahun Baru yang sangat penting.

savvytokyo.com
1. Nengajo (年賀状)

Mulai awal Desember, orang Jepang mendapatkan kartu pos ucapan selamat Tahun Baru bahkan sebelum pohon Natal berdiri. Nengajo adalah kartu pos khusus yang digunakan hanya untuk ucapan Tahun Baru, dan kamu bisa mengantarkannya ke kantor pos setempat paling lambat 25 Desember, dan kartu ucapannya akan tiba pada 1 Januari, atau paling lambat 3 Januari, Nengajo setara dengan kartu Natal di Barat, yang merupakan cara untuk tetap terhubung dengan teman, kerabat, kolega, dan kenalan setidaknya setahun sekali. Kartu-kartu itu juga memiliki serangkaian angka di bagian bawah kartu yang disebut nengajo tosen yang dapat memenangkan hadiah atau uang tunai. Nomor pemenang diumumkan di situs web Pos Jepang pada pertengahan Januari, jadi awasi terus.

savvytokyo.com
2. Hagoita Decorations (羽子板)

Hagoita adalah dayung kayu persegi panjang yang awalnya digunakan untuk bermain hanetsuki, sejenis bulu tangkis tradisional Jepang. Saat ini, mereka digunakan sebagai dekorasi Tahun Baru tradisional, diyakini dapat mengusir roh jahat (seperti kamu memainkan bulu tangkis, akan tetapi kamu memukul pergi kejahatan yang akan datang). Dayung-dayungnya sangat indah, didekorasi dengan model 3D yang terbuat dari sutra, kayu, dan kertas Jepang washi. Mereka sering mewakili wajah dari drama teater tradisional, geisha, aktor kabuki atau pegulat sumo. Kamu bisa mendapatkannya satu set di Kuil Senso-ji di Asakusa, Tokyo dari 17-19 Desember.

savvytokyo.com
3. Oosoji (大掃除)

Jepang setara dengan “Pembersihan Musim Semi”. Pada akhir pekan terakhir tahun ini, seluruh keluarga turun tangan untuk membersihkan rumah (terutama jendelanya) agar mereka dapat memulai Tahun Baru dengan begitu segar dan bersih.

savvytokyo.com
4. Oshogatsu-kazari (お正月飾り)

Setelah oosoji selesai dibuat, keluarga mulai mendekorasi rumah dengan oshogatsu-kazari, atau dekorasi Tahun Baru. Dekorasinya biasanya terdiri dari kadomatsu (tiga potongan bambu dan beberapa daun pinus), kagamimochi (dua tingkatan mochi, atau kue beras dengan jeruk keprok di atasnya), dan shimekazari (karangan bunga Tahun Baru). Pengaturan waktu dekorasi juga sangat penting. Secara umum dipercaya bahwa jika kamu merasa terburu-buru mendekorais rumah pada akhir tahun itu, tindakan itu disebut sebagai ichiya-kazari (一夜飾り), secara harfiah, “dekorasi satu malam,” itu akan membuat marah para dewa dan karenanya membawa nasib buruk. Lebih baik siapkan dekorasi itu sebelum Malam Tahun Baru.

savvytokyo.com
5. Toshikoshi Soba (年越し蕎麦)

Setelah semua pembersihan dan dekorasi selesai dan Malam Tahun Baru tiba, keluarga menyiapkan makanan tradisional yang disebut toshikoshi soba. Mie soba panjang melambangkan keinginan umum untuk umur panjang yang dipenuhi dengan ketelitian dan perhatian terhadap detail. Topping soba tergantung di wilayah Jepang mana Anda berada. Misalnya, di Tokyo, kami sering punya ebi (udang). Punggung melengkung ebi melambangkan “umur panjang” dan sering digunakan dalam osechi ryori juga (lihat di bawah). Soba juga memiliki simbolisme “bebaskanlah” (nagasu) saat kamu menyelipkannya ke tenggorokan kamu dan melupakannya dengan kata lain, biarkan semua yang telah kamu lalui tahun ini biarlah berlalu dan terus berjalan maju pantang mundur.

savvytokyo.com
6. Joya no kane (除夜の鐘)

Joya no kane mengacu pada lonceng besar di kuil atau tempat suci, yang dibunyikan pada tengah malam pada Malam Tahun Baru untuk melambangkan awal Tahun Baru. Ini dilakukan oleh pendeta kuil atau kuil di depan ribuan pengunjung kuil atau kuil yang berada di sana dengan menggunakan hatsumode (baca lebih lanjut untuk mempelajari lebih lanjut).

Tradisi Shinnen

Sekarang setelah kita menyambut Tahun Baru, ada hal-hal lain yang harus dilakukan – mulai dari jam 12 pagi pada tanggal 1 Januari.

savvytokyo.com
7. Hatsumode (初詣)

Ini adalah kunjungan pertama ke kuil atau kuil dalam satu tahun, dan itu dilakukan untuk berdoa memohon keberuntungan. Hal ini sering dikaitkan dengan antrean panjang karena orang menunggu untuk sholat setahun ke depan, membeli beberapa omikuji dan menulis keinginan mereka di piring kayu, yang disebut ema.

savvytokyo.com
8. Osechi ryori (おせち料理)

Merupakan makan malam / sarapan / makan siang khusus (tergantung pada keluarga dan kabupaten) yang secara tradisional dikonsumsi hanya selama tiga hari pertama dalam setahun. Para wanita di rumah bekerja keras di atas kompor selama beberapa hari terakhir untuk menyelesaikan makanan agar tiga hari pertama tahun itu bebas memasak. Setiap benda di osechi ryori melambangkan keinginan untuk Tahun Baru: misalnya, udang untuk umur panjang, kuri-kinton (chestnut manis) untuk kekayaan, dan kazunoko (telur ikan haring) untuk kesuburan.

savvytokyo.com
9. Ozoni (お雑煮)

Sarapan Tahun Baru tradisional yang terdiri dari kaldu atau sup dengan mochi panggang yang disatukan. Kaldu akan bervariasi menurut wilayah dan keluarga tertentu. Sayangnya, hidangan ini juga berada di belakang sejumlah korban jiwa di Jepang setiap tahun karena beberapa orang lanjut usia meninggal karena tersedak mochi – jika dimakan, kunyah perlahan.

savvytokyo.com
10. Buying hamaya (破魔矢)

Hamaya (secara harfiah, “anak panah untuk menghancurkan kejahatan”) adalah panah kayu kecil yang dibeli di kuil atau kuil selama hatsumode untuk membawa keberuntungan di tahun mendatang.

savvytokyo.com
11. Omikuji (おみくじ)

Omikuji adalah harta karun yang ditulis di atas kertas, yang dapat dibeli di kuil atau kuil dengan sedikit biaya (biasanya ¥ 100). Yang terbaik yang bisa kamu dapatkan adalah daikichi (大吉) dan kyou (凶) terburuk. Keberuntungan sering kali digulung ke atas atau dilipat sebagai bagian dari ketegangan, dan jika kamu kebetulan menerima nasib buruk, kamu harus mencoba dan menggunakan tanganmu yang kurang dominan untuk mengikatnya ke pagar khusus yang disediakan untuk banyak orang – sehingga meninggalkan yang buruk. keberuntungan di belakangmu.

Simak Juga : Bagaimana Jadinya Foto Hewan Aneh Di Internet Dibuat Menjadi Miniatur Patung 3D
savvytokyo.com
12. Nanakusa-gayu (七草粥)

Setelah semua kultur selesai dan Anda telah mengenakan wajahmu semuanya dengan osechi dan mabuk sesuka hatimu a (seringkali perayaan Tahun Baru termasuk banyak minum), perutmu mungkin tidak terlalu senang dengan serangan makanan dan orang Jepang memiliki cara cerdas untuk mengatasinya, Pada tanggal 7 Januari, orang Jepang membuat bubur nasi yang disebut nanakusa-gayu untuk menenangkan perut dan meredakan rasa mabuk berat. Nanakusa-gayu terdiri dari 7 jenis jamu Jepang dan kaldu ringan. Akhir-akhir ini, mereka menjual perlengkapan makanan di supermarket, jadi pergilah ke toko lokal terdekatmu dan masaklah.

sumber : savvytokyo.com


 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

1
Kira Nakayama 秋本健太
Currently working at Artforia.

0 Comments

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: