Belajar Bahasa Jepang – Kamu yang telah mempelajari bahasa Jepang selama beberapa waktu dan kamu sudah siap untuk melakukan percakapan dengan orang Jepang secara langsung. Namun, bahasa Jepang yang dipelajari merupakan dari buku teks atau di ruang kelas bisa sangat berbeda dari bahasa Jepang yang sebenarnya digunakan oleh masyarakat Jepang setempat! Berikut ini merupakan beberapa tips yang akan membuat suara bahasa Jepang kamu lebih alami dan fasih, terutama dalam percakapan santai.

genctraveller.com
Simak Juga : Tips Dan Trik Yang Menarik Dalam Mempelajari Bahasa Jepang

1. Berhenti menggunakan ‘watashi wa’ (私は) sekarang.

Ini adalah fakta yang paling mengejutkan bagi pelajar bahasa Jepang, tetapi juga petunjuk terbesar yang akan segera memberi tahu rekan bahasa Jepang kamu bahwa kamu masih pemula dalam bahasa tersebut. Seperti yang mungkin kamu dengar sebelumnya, bahasa Jepang sangat kontekstual, yang berarti bahwa setiap elemen yang dapat tersirat oleh konteks terkadang dihapus dari percakapan.

Orang Jepang tidak akan mengatakan watashi wa (私は) kecuali konteksnya tidak cukup jelas untuk bertanya-tanya siapa yang kamu bicarakan.
Katakanlah kamu ingin mengatakan ‘kami dari Amerika Serikat’. kamu mungkin telah belajar mengatakan:

私はアメリカ人です。
Watashi wa amerikajin desu.

Sebaliknya, katakan saja:

アメリカ人です。
Amerikajin desu.

Jika kamu ingin mengatakan kamu menyukai apel, jangan katakan:

私はりんごが好きです。
Watashi wa ringo ga suki desu.

Kamu bisa hanya mengucapkan :

りんごが好きです。
Ringo ga suki desu.

Ngomong-ngomong, jika kamu laki-laki, kamu mungkin juga ingin mengubah kata ganti watashi (私) untuk salah satu dari dua kata yang paling umum digunakan oleh pria: boku (僕) atau ore (俺). Watashi baik-baik saja dalam situasi ketika kamu harus bersikap sopan, seperti dalam bisnis, tetapi dalam percakapan santai itu akan terdengar terlalu sopan atau bahkan feminin.

Singkatnya, boku adalah kata ganti yang digunakan oleh laki-laki, tetapi masih sedikit sopan dan lebih pada sisi lunak, sementara bijih adalah kata ganti jenis yang lebih santai, jantan (tidak pernah menggunakan yang ini dalam situasi bisnis).

Pilih sesuai dengan karakter kamu atau di mana kamu tinggal di Jepang (penggunaan satu atau yang lain dapat bervariasi tergantung pada lokasi, dan kata ganti lokal juga dapat muncul. Ketika kami tinggal di Kyushu, banyak gadis menggunakan ‘uchi’ alih-alih ‘watashi’ ).

2. Berhenti mengatakan anata (あなた) juga.

Aturan yang sama berlaku untuk anata wa (あなたは), anata ga (あなたが, anata no (あなたの… dll. Dalam kasus anata wa, jika konteksnya memungkinkan, letakkan saja, seperti untuk wa watashi.
Bagi orang Jepang, diberi tahu anata sebenarnya terdengar agak kasar! Jika kamu benar-benar perlu mengatakan ‘kamu’, lebih baik untuk memanggil orang lain dengan nama mereka.

Ini mungkin terasa agak aneh pada awalnya, seperti kamu berbicara kepada mereka seolah-olah mereka adalah orang ketiga, tetapi kamu akan terbiasa dengan itu dengan cepat.

Jika kamu ingin bertanya kepada Tuan Tanaka di mana dia tinggal, jangan katakan:

あなたはどこに住んでいますか?
Anata wa doko ni sundeimasu ka ?

Tetapi katakan :

あなたはどこに住んでいますか?
Tanaka-san wa doko ni sundeimasu ka?

atau

あなたはどこに住んでいますか?
Doko ni sundeimasu ka?

Jika kamu menonton serial TV atau anime Jepang, kamu pasti pernah mendengar kata ganti omae (お前) atau kimi(君). kami menyarankan untuk tidak pernah menggunakan omae, kecuali jika kamu BENAR-BENAR berteman baik untuk bercanda atau menggoda teman Jepang kamu, atau kamu BENAR-BENAR marah pada seseorang.

Dan kecuali kamu berbicara dengan seorang anak yang berusia kurang dari 10 tahun, kami tidak merekomendasikan menggunakan kimi, kamu akan terdengar sangat menggurui.

3. Pelajari bentuk kata kerja netral dan gunakan dalam percakapan biasa

Hadiah lain bahwa kamu masih pemula dalam percakapan Jepang adalah penggunaan bentuk desu, masu (~です、~ます) dalam semua konteks.

Seorang teman Jepang pernah mengatakan kepada kami ‘Agak lucu berapa banyak orang asing hanya bisa berbicara menggunakan desu, -masu. kamu sedang mengobrol santai dan terdengar sangat sopan. kami kira itulah cara mereka mengajar di sekolah. ”

Banyak buku teks akan membuat kamu berbicara dalam bentuk desu, -masu dan akan menyajikannya sebagai bentuk sopan. Memang benar, tetapi ketika kamu akan mulai berteman, terutama di kalangan anak muda, menggunakan desu, bentuk -masu akan terdengar terlalu formal. Jadi pastikan untuk mengingat bentuk kata kerja netral -ru (~る) dan menggunakannya sesegera mungkin dalam pengaturan sosial yang sesuai. Cara berbicara santai ini disebut tameguchi (ため口) dalam bahasa Jepang. Untuk jaga-jaga, hindari menggunakannya dengan orang yang lebih tua dari kamu sampai mereka mengatakan tidak apa-apa.

Jadi, untuk memberi tahu teman kamu bahwa kamu sedang menonton film, jangan katakan:

映画を見ています
Eiga o miteimasu

Tetapi hanya katakan :

映画を見ている
Eiga o miteiru

4. Un (うん), ee? (ええ?): aizuchi adalah kuncinya

Di sebagian besar budaya Barat, menjaga kontak mata dan mengangguk selama percakapan adalah menunjukkan kepada mereka bahwa kamu mendengarkan apa yang mereka katakan. Dalam budaya Jepang, menjaga kontak mata terlalu lama dianggap mengganggu. kamu akan melihat bagaimana orang-orang kadang-kadang akan melihat ke samping atau ke tempat lain saat mereka berbicara dengan kamu. Dalam konteks ini, orang Jepang menggunakan sesuatu yang disebut aizuchi (相槌), yaitu, membuat suara dan mengekspresikan berbagai reaksi untuk menunjukkan kepada kamu bahwa mereka mendengarkan dengan cermat. Bahkan ketika kamu berbicara bahasa Inggris dengan orang Jepang, mereka cenderung menggunakan aizuchi karena kebiasaan, yang mungkin sedikit mengganggu pada awalnya.

Dalam percakapan biasa, aizuchi utama adalah un (うん) dalam bahasa Jepang, yang juga berarti ‘ya’. Dalam pengaturan bisnis, kamu sebaiknya menggunakan hai (はい).

Aizuchi umum lainnya adalah ee (ええ), untuk menyatakan keterkejutan atas apa yang dikatakan orang lain. Semakin lama dan semakin keras ‘eeeeeeee’, semakin kamu terkejut. Nyalakan saja acara hiburan apa pun di TV dan kamu akan mendengar audiens menjadi ‘EEEEEEEE’ sepanjang waktu seolah-olah hidup adalah sumber keheranan yang konstan.

5. Sou desu ne (そうですね) / Sou desu ka(そうですか) / Sou nan desu ka(そうなんですか)

kami sedikit mencontek di sini, karena keempat ungkapan ini juga aizuchi, tetapi merupakan bagian dari alat yang diperlukan untuk bertahan dari setiap percakapan di Jepang.

Kemungkinannya, kamu sudah terbiasa dengan sou desu ne (そうですね). yang digunakan untuk menunjukkan persetujuan dengan apa yang dikatakan orang lain. Bentuk kasualnya adalah sou dane (そうだね).

Sou desu ka (そうですか?), seperti bentuk interogatif dari ungkapan di atas. Ini digunakan untuk mengakui sesuatu yang tidak kamu ketahui. Ini sedikit kasar diterjemahkan sebagai ‘Benarkah?”. Berhati-hatilah untuk mengucapkannya dengan nada jatuh di akhir kalimat. Jika kamu mengucapkannya dengan nada meninggi, itu akan terdengar seperti kamu sangat meragukan apa yang diperintahkan. Bentuk biasa dari ungkapan ini adalah nano? (そうなの?) atau kamu?(そう?

Sou nan desu ka?/! (そうなんですか?/! ) Apakah sangat mirip dengan sou desu ka? tetapi menunjukkan lebih banyak kejutan. Ini dapat digunakan sebagai interogasi atau seruan. Bentuk kasualnya adalah Sou nkamu! (そうなんだ! ).

Legenda mengatakan bahwa kamu dapat terus melakukan percakapan sampai akhir zaman hanya menggunakan sou desu ne dan sou desu ka.

6. Tashika ni (確かに) and yappari (やっぱり)

Oke, kami selingkuh lagi di sini. Tashika ni (確かに) juga termasuk dalam kategori aizuchi. Tetapi ini bukan saja lebih sering digunakan oleh penutur perantara, tetapi juga menunjukkan bahwa kamu tidak hanya mendengarkan apa yang dikatakan orang lain: kamu juga memikirkan apa yang mereka katakan. Ini dapat diterjemahkan sebagai ‘itu benar‘, ‘benar‘ atau ‘poin bagus’.

クラスの中では、まいちゃんが一番可愛い。
Kurasu no naka de wa, mai-chan ga ichiban kawaii
Di kelas kami, Mai-chan adalah yang tercantik.
確かに。
Tashika ni.
That’s true.

Yappari (やっぱり) digunakan untuk menyatakan kamu mendapat konfirmasi lebih lanjut untuk sesuatu yang sudah kamu ketahui. Ini dapat digunakan ketika kamu memberi tahu seseorang sesuatu, tetapi juga dapat digunakan sebagai aizuchi.

contoh:

隣のラーメン屋に行ったけどやっぱり閉まっていた。
Tonari no raamenya ni itta kedo yappari shimatteita.
kami pergi ke restoran ramen di sebelah tetapi ketika kami pikir itu sudah ditutup.
まいちゃんはやっぱりきれいだなー。
Mai-chan wa yappari kirei da naa.
Mai-chan pasti cantik.
俺はまいちゃんに恋している。
Ore wa Mai-chan ni koi shiteiru.
kami jatuh cinta dengan Mai-chan.
やっぱり!
Yappari !
Aku Sudah Tahu !

7. Gunakan -yo (~よ) dan partikel penekanan lainnya

-yo (~よ) adalah partikel kecil di akhir kalimat yang tidak bisa diterjemahkan dalam bahasa Inggris. Secara umum dipahami sebagai penekanan pada apa yang kamu katakan, tetapi tergantung pada konteksnya, itu juga dapat melunakkannya. Misalnya, dalam percakapan biasa, kami akan merekomendasikan untuk mengganti desu (です) dengan dayo (だよ) alih-alih da () da saja, yang bisa terdengar agak kasar. Terkadang menggunakan -yo hanya akan membuat kamu lebih hidup atau ramah. Sulit untuk menjelaskan dengan logika kapan harus digunakan atau tidak, ada semacam ‘perasaan’ untuk berkembang. Mendengarkan bagaimana orang-orang menggunakannya di sekitar kamu dan kamu bisa mempelajarinya.

Bergantung pada area Jepang tempat tinggal kamu, -yo dapat diganti dengan partikel lain. Orang-orang di Kansai (yang berbicara Kansai-ben) lebih suka menggunakan -wa (~わ) atau de (~で). Di beberapa bagian Kyushu orang menggunakan ken (~けん).

Ne () adalah partikel ‘klasik’ lain yang digunakan di akhir kalimat untuk menyarankan orang lain setuju atau akan setuju dengan kamu. Tetapi kamu sudah tahu tentang yang ini, bukan?

8. E- to (えーと)

Jika kamu menonton anime atau drama Jepang (serial TV), kamu mungkin sudah pernah mendengar ini. E-to (えーと) digunakan di awal kalimat untuk mendapatkan waktu untuk berpikir sebelum merespons, seperti ‘err ‘dalam bahasa Inggris. Tapi hati-hati jangan sampai berlebihan.
Jika seseorang mengajukan pertanyaan sulit kepada kamu, kamu dapat menggunakan kombo sou desu ne (untuk menunjukkan bahwa ini memang pertanyaan yang sangat bagus) diikuti oleh e-to.

Contoh:

田中さん、給料を上げてもらってもいいですか?
Tanaka-san, kyuuryou o agete morattemo ii desu ka?
Tanaka-san, bisakah kamu menaikkan gaji kami?
そうですね・・・えーと・・・
Sou desu ne… e-to…

9. Nanka (なんか)

Nanka (なんか) , berasal dari nanika (何か) yang berarti ‘sesuatu’, tidak berarti banyak dalam dirinya sendiri dan hanya ada di sana untuk mengatakan percakapan santai, mirip dengan ‘suka’ dalam bahasa Inggris. Berhati-hatilah untuk tidak menggunakannya terlalu banyak atau Anda akan berakhir terdengar seperti remaja yang tidak terlalu cerdas.

Contoh:

まいちゃんはなんか、きれいすぎて、俺はいつもなんか、照れているんだ。
Mai-chan wa nanka, kireisugite, ore wa itsumo nanka, tereteirunda.
Mai-chan seperti, terlalu cantik dan aku selalu, seperti, terintimidasi.
Simak Juga : Langkah-Langkah Awal Yang Harus Diketahui Dalam Mempelajari Bahasa Jepang

10. Dalam percakapan santai, gunakan kontraksi

Kamu akan senang di bagian tips terakhir ini, Jika kamu telah belajar bahwa dalam bahasa Jepang untuk mengatakan ‘harus’ kamu harus menggunakan -nakerebanarimasen (~なければなりません), dan memiliki kesulitan mengingat atau mengucapkannya, harap dicatat bahwa dalam percakapan santai, kamu dapat menguranginya menjadi -nakya (~なきゃ). Tidak bercanda.

Percakapan bersama teman, kamu dapat berhenti mengatakan:

早く帰らなければなりません。
Hayaku kaeranakerebanarimasen.
kami harus pulang kerumah sekarang juga.

Kamu bisa mengatakan :

早く帰らなきゃ。
Hayaku kaeranakya (often pronouced ‘kaennakya’).
kami harus pulang cepat.

Hal yang sama berlaku untuk bentuk -teshimaimashita (~てしまいました ) , yang menyatakan penyesalan atau fakta bahwa kamu tidak dapat membatalkan apa yang telah dilakukan. Dalam percakapan biasa, kamu bisa menguranginya menjadi –chatta (~ちゃった).

Alih-alih mengakui:

チョコを全部食べてしまいました。
Choko wo zembu tabete shimaimashita.
kami sudah makan semua cokelat.

Akui saja :

チョコを全部食べちゃった。
Choko wo zembu tabechatta.
kami sudah makan semua cokelat.

 Tulis Artikel

Like it? Share with your friends!

Matsuo Taiki 松尾大輝
Kyary pamyu pamyu fans, Hard gamer, Blogger, And Love Art and Fashion especially about Japan. #StayPositive

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format
%d bloggers like this: